Mozilla mengecam Microsoft, Google dan Apple karena menggunakan sistem mereka untuk mendorong penggunaan browser mereka 

Peramban web utama

Firefox diposisikan sebagai alternatif utama untuk domain Chrome

Baru-baru ini tersiar kabar itu Mozilla, telah membuat kritik yang ditemukan dari Microsoft, Google dan Apple untuk menggunakan sistem operasi mereka untuk mengarahkan pengguna ke browser mereka dan menghalangi saingan yang tidak memiliki manfaat sistem operasi yang sama. Seperti, misalnya, Mozilla.

Fakta bahwa beberapa perusahaan besar ini mendominasi pasar teknologi begitu besar (Mozilla mengacu pada browser dan mesin browser sebagai jantung dari web) memiliki efek domino monopoli yang membuat pengguna sedikit pilihan, mengarah pada penurunan inovasi, kurangnya keterbukaan, dan kode tidak aman berkualitas rendah yang dipaksakan pada pengguna Internet, pengembang Firefox menyimpulkan dalam sebuah laporan baru-baru ini.

Peneliti dari Mozilla menulis bahwa mereka ingin tahu bagaimana pengguna berinteraksi Internet dengan browser dan bagaimana vendor OS melumpuhkan pesaing dan menghambat inovasi.

Cukuplah untuk mengatakan bahwa Firefox, yang dulu dianggap keren dan populer, tidak lagi seperti dulu. Di desktop, ia memiliki pangsa pasar sekitar 7%, dibandingkan dengan 67% Chrome, dan di seluler, itu hampir tidak diperhitungkan, menurut StatCounter.

Mozilla telah menerbitkan penelitian baru tentang bagaimana konsumen di berbagai negara dan benua menginstal dan menggunakan browser. Studi menunjukkan pentingnya browser web bagi konsumen, karena sebagian besar responden menggunakannya setiap hari. Ini juga menunjukkan bahwa meskipun banyak orang mengaku tahu cara memasang browser secara teori. Namun, banyak orang tidak pernah menginstal browser alternatif dalam praktiknya.

Pola serupa dapat dilihat antara jumlah orang yang mengaku tahu cara mengubah browser default mereka dan jumlah orang yang benar-benar melakukannya. Pada dasarnya, orang-orang mengangkat masalah privasi dan keamanan, tetapi mereka juga tidak menindaklanjutinya.

Mozilla menuduh Google, Microsoft dan Apple "mendukung" satu sama lain dan menekan konsumen untuk menggunakan browser mereka sendiri.

Laporan datang pada saat "preferensi sendiri" tetap menjadi topik hangat di ruang regulasi teknologi; Pengawas persaingan Inggris telah mengeluarkan laporan akhir yang menguraikan "keprihatinan substansial" tentang dominasi pasar Google dan Apple.

Posisi Mozilla adalah bahwa meskipun ada alternatif, seperti firefox sumber terbuka, ke tiga browser besar (Microsoft Edge, Apple Safari, dan Google Chrome), pengguna merasa sulit atau mahal untuk beralih dari ini, terutama mengingat cara Microsoft, Apple, dan Google merancang sistem operasi mereka (terutama Windows, macOS, iOS, dan Android) untuk membuat orang terkunci. Ini memotong minat pada browser pesaing, yang melihat upaya penggunaan dan pengembangan terbatas, dan tidak pernah lepas landas untuk menantang status quo.

Juga, Google, Apple, dan Mozilla adalah satu-satunya pembuat mesin peramban utama yang tersisa, indikator lain bahwa pengguna tidak memiliki banyak pilihan. Apple mendorong mesin WebKit-nya, di jantung Safari, ke pengguna Mac dan iOS; Mozilla memiliki mesin Gecko di Firefox; dan Google telah berhasil mengintegrasikan mesin Chromium Blink tidak hanya ke Chrome untuk desktop dan Android, tetapi juga ke Edge, Brave, Vivaldi, Opera, dll., di berbagai platform.

Dengan Apple berfokus pada ekosistemnya sendiri, yang hanya menyisakan Gecko dan Blink di banyak platform. Hal ini, menurut Mozilla, bukanlah hal yang baik bagi para pengembang web atau pengguna Internet. Mesin dominan ditempatkan dengan baik untuk mendikte standar web masa depan.

"Penelitian yang kami terbitkan dengan laporan ini melukiskan gambaran kompleks dengan banyak paradoks: Orang-orang mengatakan mereka tahu cara mengganti browser, tetapi banyak yang tidak pernah melakukannya," tulis tim Mozilla. “Banyak orang berpikir bahwa mereka dapat memilih browser mereka, tetapi mereka memiliki kecenderungan untuk perangkat lunak yang sudah diinstal sebelumnya, default dan sulit untuk dimodifikasi.”

Raksasa teknologi merancang perangkat lunak mereka untuk mempengaruhi pilihan orang, dan pembuat sistem operasi menggunakan teknik ini untuk mendorong penggunaan di browser mereka sendiri, menghancurkan semua saingan, menurut Mozilla.

"Persaingan di browser dan mesin browser diperlukan untuk memajukan inovasi, kinerja, kecepatan, privasi, dan keamanan," jelas tim Mozilla. "Persaingan yang efektif membutuhkan banyak pemangku kepentingan untuk melawan kekuatan sejumlah kecil raksasa dan mencegah mereka mendikte masa depan Internet untuk kita semua."

Di atas semua itu, Meta mengirimkan browser Oculus berbasis Chromium sendiri dengan headset VR-nya, dan Amazon menggunakan mesin Blink Chromium di browser yang dibundel dengan perangkatnya.

Mozilla juga mengingatkan bahwa beberapa perusahaan teknologi besar telah melarang adopsi aplikasi mandiri, dengan alasan bahwa Apple tidak memiliki pengaturan untuk menghapus Safari sebagai browser default hingga tahun 2020, yang berarti konsumen iOS yang mencoba menggunakan browser lain telah terjebak dalam penggunaan Safari terus menerus selama 13 tahun.

Akhirnya dan sebagai komentar pribadi, saya berani mengatakan bahwa cara Mozilla mengungkapkan keprihatinannya tentang pasar kecil browser web (karena kami hanya memiliki Chrome, Firefox, dan safari, di antara beberapa proyek independen lainnya, salah arah, tetapi itu tidak cukup relevan), karena memberi tahu seseorang bahwa "kreasinya" salah karena memiliki komponen X, secara pribadi bukanlah caranya.

Dan juga Mozilla harus realistis bahwa pasar yang dimilikinya di beberapa titik, tidak tahu bagaimana mempertahankan dan tidak punya pilihan selain berinovasi atau mati mencoba, karena hal yang sama terjadi pada Internet Explorer pada saat itu, itu akan menjadi terjadi pada Chrome dan Mozilla memiliki banyak hal yang harus dilakukan.

Jika Anda ingin mengetahui lebih lanjut, Anda dapat memeriksa detailnya dalam dokumen berikut.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   SeniEze dijo

    Tidak dapat dibuktikan bahwa Firefox adalah suci, memang benar bahwa itu adalah peramban gratis, tetapi ia memiliki, misalnya, sistem sinkronisasi ekstensi, dan juga sistem yang menyelidiki ketika setiap halaman Internet diretas... Firefox menyinkronkan semua kata sandi untuk Anda semua situs tempat Anda mendaftar… Ini adalah alat yang bagus, mungkin akan lebih baik di Penyimpanan Lokal dan sinkronisasi dapat diekspor, tetapi lebih mudah online. Selain menempatkan telemetri dan siapa yang tahu berapa banyak hal lain, untuk ini mengatakan bahwa dia mungkin bukan orang suci.

    Di sisi lain, saya pikir itu ide yang baik untuk mengeluh tentang monopoli Chrome... Saya dapat melihat bahwa Firefox lebih baik daripada Chrome dalam beberapa aspek, kenyataannya Webkit tidak sebaik yang mereka coba buat.. Jika mereka mengurung Anda di ekosistem, atau bahkan Apa gunanya Anda bertahan agar tidak mengeluh?

    Selain itu, standar web terlalu rumit, setiap kali melewatinya menjadi tidak manusiawi, dengan fitur baru yang harus disesuaikan oleh setiap browser agar lengkap, dan dengan cara ini meningkatkan ukuran dalam byte dengan cara yang buruk, yang agak kontraproduktif.. Jadi Anda tidak bisa menginstal Firefox misalnya di Nintendo DS, tidak muat melalui ruang.