Ciri dan kualiti Android Studio

Kami mengenali Android sebagai salah satu sistem operasi yang memimpin pasaran teknologi komunikasi, yang berfokus pada telefon bimbit. Tanpa banyak yang diperkatakan mengenai hal ini, jelaslah bahawa permintaan bagi setiap pengguna untuk kebaikan yang ditawarkan oleh sistem ini, dengan lebih spesifik mengenai pemerolehan aplikasi untuk memperbaiki atau menyesuaikan peralatan Android kami, semakin menuntut di pihak pengguna, kerana pada gilirannya, tahap persaingan yang tinggi di antara mereka memerlukan pembangunnya untuk berinovasi atau meningkatkan lagi komposisi masing-masing. Atas sebab ini, dan terkait dengan masalah kerumitan yang mungkin ada dalam pengaturcaraan aplikasi, sistem Android itu sendiri menawarkan kit alat yang sesuai dan sesuai untuk pengembangan aplikasi tersebut. Alat atau alat sedemikian membentuk apa yang dikenali sebagai Android Studio. Ini adalah IDE Android rasmi untuk pengembangan aplikasi. Berdasarkan IntelliJ IDEA; persekitaran atau persekitaran pengembangan untuk program, yang mempunyai alat penyuntingan kod yang kuat. Boleh dikatakan bahawa dari segi analisis kodnya, ini segera menyoroti kesalahan, untuk memberikan solusi yang lebih cepat kepada mereka. Sebagai alat terpadu untuk membangun atau membangun program di Android, ini berisi antarmuka pengguna yang sebelumnya dibangun atau dirancang, dengan berbagai model layar, di mana elemen yang ada dapat dipindahkan. Selain itu, debuggers untuk emulator dan kemungkinan bekerja dengan Logcat dilindungi. IntelliJ IDEA menyokong pelbagai bahasa yang berdasarkan JVM; Java (maka "J" di IntelliJ), Clojure, Groovy, Kotin, dan Scala. Tambahan sokongan untuk Maven dan Gradle. Dengan teknologi ini, yang dikaitkan dengan Android Studio, kemungkinannya selesa untuk pembuatan dan pembinaan aplikasi untuk sistem ini.

1

Android Studio mempunyai komponen yang berbeza yang membantu tugas membina aplikasi; Sistem build berasaskan gradle, build varian dan banyak fail APK, serta templat kod yang membantu dalam pembuatan aplikasi. Editor susun atur lengkap dengan sokongan untuk mengedit dan melepaskan penyuntingan elemen tema. Kemudahan penggunaan dan keserasian versi, Kod menyusut dengan ProGuard dan penggunaan sumber yang semakin sedikit dengan Gradle. Akhirnya, sokongan terbina dalam untuk Google Cloud Platform, yang memudahkan untuk menyatukan pemesejan awan Google dan App Engine.

Mengenai pengembangan alur kerja, Android Studio memiliki seperangkat alat yang bertanggung jawab, menambahkan kemungkinan akses dari baris perintah ke alat SDK. Yang penting dari semua ini adalah bahawa Android Studio menawarkan keselesaan untuk pembangun, kerana dari itu adalah mungkin untuk memanggil, semasa pengembangan aplikasi, alat yang diperlukan sebagai cara kerja yang lebih tangkas.

4

Di antara fasa pengembangan yang merangkumi realisasi aplikasi di Android Studio, kita dapati empat tahap. Yang pertama adalah tetapan persekitaran; Selama fasa ini, persekitaran pembangunan dipasang dan dikonfigurasi. Selain itu, sambungan dibuat ke elemen di mana pemasangan aplikasi dapat dilakukan, dan peranti maya Android (AVDS) dibuat. Fasa kedua merangkumi Konfigurasi dan Pembangunan Projek; Selama ini, konfigurasi projek dan pengembangannya dijalankan. Kami bercakap mengenai membuat modul yang mengandungi sumber untuk aplikasi dan fail kod sumber. Fasa ketiga merangkumi menguji, menyahpepijat, dan membina aplikasi; Pada ketika ini, projek ini dibina dalam paket .apk yang dapat di-debug yang dapat dipasang dan dijalankan di emulator atau pada perangkat Android. Sistem binaan berasaskan Gradle digunakan. Ini memberikan fleksibiliti, varian build khusus, dan resolusi ketergantungan. Sekiranya menggunakan IDE lain, projek dapat dikembangkan menggunakan Gradle, dan seterusnya, dipasang pada perangkat yang menggunakan ADB. Seterusnya, aplikasi ini debug melalui pesan pemantauan perangkat, ditambah dengan peranti logging Android (Logcat) bersama dengan gagasan IntelliJ. Di samping itu, debugger JDWP yang serasi dapat digunakan, menambahkan alat debug dan log yang disediakan dengan SDK Android. Pada akhirnya, alat ujian Android SDK digunakan untuk menguji aplikasi.

Sebagai fasa terakhir, penerbitan permohonan; Pada tahap ini, konfigurasi dilakukan dan permintaan dibuat untuk penggunaan dan pengedaran aplikasi secara percuma kepada pengguna. Semasa peringkat persiapan, versi aplikasi dibuat, yang dapat diunduh dan dipasang oleh pengguna di perangkat mereka sehingga versi aplikasi dapat dijual dan diedarkan.

2

Dalam gambar ini kita dapat melihat gambarajah tahap untuk merealisasikan aplikasi di Android Studio.

Kami sudah mengetahui tahap dan perkembangannya semasa membuat aplikasi Android. Dalam setiap projek, merujuk pada pangkalan modular, aplikasi ini mengandungi satu atau lebih modul dengan fail kod sumber dan fail sumber. Yang, dalam pelbagai jenisnya mengandungi; Modul aplikasi Android, modul Perpustakaan, modul Uji, dan modul App Engine. Secara lalai, Android Studio memaparkan fail projek dalam paparan projek Android. Pada tahap ini modul dilihat secara teratur untuk memberikan akses cepat ke fail kod sumber utama. Dalam kes fail binaan, ini dapat dilihat di tingkat atas di bawah Skrip Gradle. Di Studio Android kita sudah memahami bahawa Gradle digunakan sebagai asas sistem pembangunan aplikasi. Sistem penciptaan ini berjalan sebagai alat yang terintegrasi dalam menu Android Studio, dan pada gilirannya bebas dari baris perintah.

3

Fail projek.

Sudah mengetahui sebahagian komposisi Android Studio dan bagaimana kerja itu dilaksanakan di dalamnya, perlu dikatakan bahawa beberapa minggu yang lalu kami mempunyai versi baru, yang tersedia dalam edisi 2.1.0 pada bulan April. Kita mesti tahu bahawa kemas kini berkala yang dibuat untuk Android Studio berlaku tanpa perlu mengemas kini projek, dalam aspek ini tidak perlu ada perhatian bagi pembangunnya.

Di antara perubahan utama yang terdapat dalam versi baru ini, sokongan untuk pengembangan dalam versi baru sistem operasi, Android N, dalam Pratontonnya dihargai. Platform Android N menambah sokongan untuk Java 8, yang mempunyai ciri bahasa yang memerlukan penyusun eksperimen baru bernama Jack. Versi terbaru Jack hanya boleh digunakan pada versi 2.1. Dari Android Studio. Atas sebab ini, perlu menggunakan versi ini jika anda ingin bekerja dengan Java 8. Perlu diperhatikan bahawa walaupun Android Studio 2.1 sekarang stabil, penyusun Jack masih eksperimen, oleh itu, ia mesti diaktifkan dengan sifat jackOptions dalam fail binaannya .gradle.

Di antara ciri baru lain dalam versi baru, pembetulan pepijat kecil telah dibuat serta beberapa penambahbaikan; Debugger C ++ yang sedar Java diaktifkan secara lalai ketika menggunakan peranti N atau emulator dan memilih mod debugger asli. Sebagai cadangan penambahbaikan dalam merealisasikan aplikasi, ada baiknya anda mengemas kini plugin Android untuk Gradle ke versi 2.1.0.

Pada masa ini Android Studio telah beralih dari versi 0.1 hingga 2.1.0, dengan sejumlah 24 edisi termasuk yang paling baru pada bulan April tahun ini. Sekiranya anda ingin mengetahui setiap versi atau versi terbarunya, kunjungi pautan berikut di halaman rasminya untuk memuat turun atau menyelesaikan masalah: http://developer.android.com/tools/revisions/studio.html


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

2 komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Cristobal kata

    Mari gunakan linux untuk bebas ?, dan mengapa mereka mencuri dari blog lain atau copy paste taringa ?, buruk buruk buruk….

  2.   miguel kata

    Adakah seperti App Inventor?