Docker vs Kubernetes: kelebihan dan kekurangan

Docker lwn Kubernetes

La virtualisasi telah menjadi amalan yang sangat biasa, terutamanya dalam perkhidmatan cloud untuk dapat memanfaatkan pelayan di pusat data dengan lebih banyak. Tetapi akhir-akhir ini, virtualisasi berasaskan wadah adalah yang sedang dilaksanakan, kerana ia membolehkan pengurusan yang lebih cekap (dengan tidak perlu menggandakan proses tertentu). Dan di puncak inilah pertempuran Docker vs Kubernetes muncul.

Dua projek yang sangat popular, yang mungkin sudah anda ketahui. Kedua-duanya dengan kelebihan dan kekurangannya, dan dengan perbezaan yang boleh menjadi kunci dalam membantu anda memilih projek mengikut keperluan anda ...

Apakah virtualisasi berasaskan wadah?

virtualisasi vs kontena

Seperti yang anda ketahui, terdapat beberapa jenis virtualisasiseperti virtualisasi penuh, paravirtualization, dll. Nah, di bahagian ini saya akan memfokuskan pada virtualisasi penuh yang biasanya digunakan ketika memasang mesin virtual, dan container, agar tidak memperkenalkan pemboleh ubah lain yang mungkin membingungkan anda.

  • Mesin maya- Ini adalah pendekatan virtualisasi yang berpusatkan perhatian. Ia berdasarkan hypervisor, seperti KVM, Xen, atau program seperti VMWare, VirtualBox, dll. Dengan perisian ini, mesin fizikal yang lengkap (vCPU, vRAM, pemacu cakera, rangkaian maya, periferal, dll.) Dicontohi. Oleh itu, sistem operasi (tetamu) dapat dipasang pada perkakasan maya ini dan dari sana, aplikasi dapat dipasang dan dijalankan dengan cara yang sama seperti yang akan dilakukan dalam sistem operasi host.
  • Kontena: ini adalah teknologi lain di mana sejenis sangkar atau kotak pasir digabungkan di mana beberapa bahagian sistem lengkap ini dapat dikeluarkan, yang lebih cekap dan dengan beberapa kelebihan mudah alih dan keselamatan tambahan (walaupun ia tidak bebas dari kerentanan) . Sebenarnya, bukannya mempunyai hypervisor, dalam kes ini terdapat perisian seperti Docker dan Kubernetes yang akan menggunakan sistem host itu sendiri untuk menjalankan aplikasi terpencil. Kelemahannya adalah bahawa ia hanya membolehkan anda menggunakan aplikasi asli dari OS host itu sendiri. Maksudnya, semasa berada di VM, anda boleh memvisualisasikan Windows pada distro Linux, misalnya, dan pada Windows itu anda boleh menjalankan aplikasi asli untuknya, dalam wadah anda hanya boleh melakukannya dengan aplikasi yang disokong oleh sistem host, kes dengan Linux ...

Ingat bahawa sambungan atau sokongan dari virtualisasi perkakasan, kerana Intel VT dan AMD-V telah berjaya meningkatkan prestasi dengan cukup banyak, dengan anggapan hanya overhead 2% untuk CPU. Tetapi itu tidak berlaku untuk sumber daya lain seperti memori atau penyimpanan itu sendiri yang diperuntukkan untuk virtualisasi penuh, yang bermaksud keperluan sumber yang cukup besar.

Semua ini adalah wadah yang harus diselesaikan, yang mana tidak perlu menggandakan proses tertentu untuk dapat menggunakan aplikasi. Sebagai contoh, jika anda ingin membuat wadah dengan pelayan Apache, dengan mesin maya yang lengkap, anda akan mempunyai sistem operasi host, penyelia, sistem operasi tetamu, dan perisian untuk perkhidmatan tersebut. Sebaliknya, dengan kontena, anda hanya perlu mempunyai perisian yang melaksanakan perkhidmatan tersebut, kerana ia akan berjalan dalam "kotak" secara terpisah dan menggunakan sistem operasi host itu sendiri. Selain itu, pelancaran aplikasi lebih pantas, dengan menghilangkan OS tetamu.

Apa itu Docker?

buruh pelabuhan

buruh pelabuhan adalah projek sumber terbuka, di bawah lesen Apache, ditulis dalam bahasa pengaturcaraan Go dan digunakan untuk mengotomatisasi penggunaan aplikasi dalam kontena. Dengan kata lain, perisian ini akan membolehkan anda menguruskan kontena pada sistem operasi yang berbeza, kerana ia berfungsi di beberapa platform.

Ketika Docker muncul, ia mempunyai banyak kelebihan, dan ia merebak dengan cepat. Visi terpencilnya mengenai sistem operasi dan kesederhanaan, dibenarkan untuk membuat kontena dengan aplikasi, melaksanakannya, menskalakannya, dan melaksanakannya dengan cepat. Cara untuk melancarkan semua aplikasi yang anda perlukan dengan penggunaan sumber minimum.

Ringkasnya, Docker menawarkan perkara berikut watak kunci:

  • Pengasingan dari persekitaran.
  • Pengurusan kontena.
  • Kawalan versi.
  • Lokasi / Pertalian.
  • Ketangkasan.
  • Produktiviti
  • Kecekapan.

Tetapi tidak bebas dari masalah tertentuSeperti ketika kontena tersebut harus berkoordinasi, berkomunikasi antara satu sama lain. Ini adalah salah satu sebab yang menyebabkan penciptaan Kubernetes ...

Seperti yang akan saya komen kemudian Kumpulan Docker, Saya ingin memberi komen bahawa ia adalah perisian yang dibuat oleh pembangun Docker yang sama untuk dapat mengelompokkan rangkaian host Docker dalam kluster dan dengan itu menguruskan kluster secara terpusat, selain menyusun kontena.

Lebih banyak mengenai Docker

Apa itu Kubernetes?

Kubernetes

Asalnya dibuat oleh Google, dan kemudiannya disumbangkan kepada Cloud Native Computing Foundation. Kubernetes Ini juga merupakan sistem seperti Docker, sumber terbuka, berlesen di bawah Apache, dan ditulis menggunakan bahasa pengaturcaraan Go. Ini digunakan untuk mengotomatisasi penyebaran dan pengelolaan aplikasi kontena. Di samping itu, ia menyokong persekitaran yang berbeza untuk menjalankan kontena, termasuk Docker.

Pada akhirnya, Kubernetes adalah pelantar orkestrasi kontena yang bertanggungjawab untuk menolong kontena mesin yang berbeza, pengurusannya, dan pengedaran kargo di antara mereka. Terutama organisasi yang menjadikan projek ini bahagian penting dalam jenis senario ini ...

  • Penjadualan automatik.
  • Keupayaan penyembuhan diri.
  • Pelancaran dan penggunaan automatik.
  • Pengimbangan beban dan skala mendatar.
  • Ketumpatan penggunaan sumber yang lebih tinggi.
  • Fungsi yang berorientasikan persekitaran perniagaan.
  • Pengurusan aplikasi berpusat.
  • Prasarana berskala sendiri.
  • Konfigurasi deklaratif.
  • Kebolehpercayaan.

Lebih banyak mengenai Kubernetes

Docker lwn Kubernetes

Docker lwn Kubernetes

Seperti yang anda lihat dari definisi, kedua-duanya sangat serupa dalam banyak hal, tetapi anda mempunyai perbezaan mereka, serta mempunyai kelebihan dan kekurangan mereka suka semuanya. Anda mungkin berfikir bahawa dengan mengetahui perincian ini, anda akan mengetahui segala yang harus anda pilih, bergantung pada objektif yang anda miliki.

Namun, masalahnya ia sesuatu yang lebih kompleks daripada itu. Ini bukan mengenai Docker vs Kuernetes, kerana seperti membandingkan perkara yang sangat berbeza dan anda akan tersilap memikirkan bahawa anda harus memilih antara satu dengan yang lain. Hasil Docker vs Kubernetes adalah tidak masuk akal, sebaliknya anda harus mengikat kedua-dua teknologi itu bersama-sama untuk dapat menyampaikan dan menskalakan aplikasi kontena dengan cara yang lebih baik.

Yang paling sesuai adalah membandingkan Docker Swarm dengan Kubernetes. Itu akan lebih berjaya, kerana Docker Swarm adalah teknologi orkestrasi Docker untuk pembuatan kluster untuk kontena. Walaupun, walaupun itu tidak akan berjaya sepenuhnya ... Sebenarnya, Kubernetes dirancang untuk berjalan dalam kluster, dapat mengkoordinasikan kelompok node pada skala produksi dengan cekap, sementara Docker melakukannya dalam mod tunggal.

Perbezaan Docker vs Kubernetes

Menyimpan yang berbeza, jika anda ingin tahu perbezaan antara Docker Swarm dan Kubernetes, mereka adalah:

  • Kubernetes merangkumi banyak pilihan untuk peribadi kekurangan Docker Swarm.
  • Docker Swarm adalah lebih mudah untuk dikonfigurasi kerana kesederhanaannya. Di samping itu, lebih mudah disatukan ke dalam ekosistem Docker.
  • Di cambio, the Toleransi kesalahan Kubernetes lebih tinggi, yang boleh menjadi lebih positif dalam persekitaran seperti pelayan yang sangat tersedia.
  • Docker Swarm adalah lebih pantas mengenai penyebaran dan pengembangan kontena.
  • Kubernetes sebahagiannya menawarkan jaminan yang lebih besar ke negeri-negeri kluster.
  • El pengimbangan beban di Kubernetes ia membolehkan keseimbangan yang lebih baik, walaupun tidak automatik seperti di Docker.
  • Tawaran Kubernetes fleksibiliti yang lebih baik, walaupun dalam aplikasi yang kompleks.
  • Docker Swarm akan menyokong sehingga 2000 nod, berbanding 5000 di Kubernetes.
  • Kubernetes adalah dioptimumkan untuk banyak kelompok kecil, sementara Dockers adalah untuk kelompok besar.
  • Kubernetes adalah rumit, Simpler Docker.
  • Kubernetes boleh membenarkan berkongsi ruang simpanan antara kontena mana-mana, sementara Docker lebih terhad dan hanya dikongsi antara bekas di pod yang sama.
  • Docker Swarm membolehkan digunakan perisian pihak ketiga untuk pembalakan dan pemantauan, Kubernetes menyertakan alat bawaannya sendiri.
  • Docker Swarm terhad kepada 95.000 bekas, sementara Kubernetes dapat menyokong hingga 300.000.
  • Sementara Docker mempunyai komuniti yang hebat Kubernetes juga mendapat sokongan syarikat seperti Microsoft, Amazon, Google, dan IBM.
  • Docker digunakan oleh syarikat seperti Spotify, Pinterest, eBay, Twitter, dll. Sementara Kubernetes lebih suka 9GAG, Intuit, Buffer, Evernote, dll.

kelebihan

Setelah melihat beberapa perbezaan, kini tiba gilirannya kelebihannya masing-masing:

  • Kubernetes:
    • Organisasi perkhidmatan dengan mudah.
    • Dibangunkan oleh Google, dengan pengalaman luas dalam industri awan.
    • Alat orkestrasi komuniti dan kontena yang besar.
    • Pelbagai pilihan penyimpanan, termasuk SAN tempatan dan awan awam.
  • buruh pelabuhan:
    • Penyediaan awal yang cekap dan mudah.
    • Membolehkan anda mengesan versi wadah untuk memeriksa variasi.
    • Kepantasan.
    • Dokumentasi yang sangat baik.
    • Pengasingan yang baik antara aplikasi.

kelemahan

Mengenai keburukannya:

  • Kubernetes:
    • Penghijrahan yang lebih kompleks.
    • Proses pemasangan dan konfigurasi yang kompleks.
    • Tidak serasi dengan alat Docker yang ada.
    • Melaksanakan kluster manual adalah rumit.
  • buruh pelabuhan:
    • Itu tidak memberikan pilihan penyimpanan.
    • Susulan buruk.
    • Tiada pengaturcaraan semula automatik nod yang tidak aktif.
    • Tindakan mesti dilakukan di CLI.
    • Pengurusan manual pelbagai keadaan.
    • Anda memerlukan sokongan untuk alat lain.
    • Penyebaran kluster manual yang sukar.
    • Tidak ada sokongan untuk pemeriksaan kesihatan.
    • Docker adalah syarikat untung dan beberapa komponen pentingnya, seperti Docker Engine dan Docker Desktop, bukan sumber terbuka.

Docker vs Kubernetes: Kesimpulannya

Seperti yang anda bayangkan, ia tidak begitu mudah untuk dipilih antara satu atau yang lain. Pertempuran Docker vs Kubernetes lebih kompleks daripada yang disangka. Dan semuanya akan bergantung pada objektif yang anda ada. Satu atau yang lain akan lebih sesuai, dan itu harus menjadi pilihan anda.

Dalam banyak kes lain, menggunakan Kubernetes dengan Docker akan menjadi yang terbaik dari semua pilihan. Kedua-dua projek berfungsi dengan baik. Ini dapat meningkatkan keselamatan infrastruktur dan ketersediaan aplikasi yang tinggi. Anda bahkan boleh menjadikan aplikasi lebih berskala.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

3 komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   khourt kata

    Terima kasih banyak-banyak ! Menjadi lebih jelas bagi saya, dan terutama sekali untuk memahami bahawa seperti pada banyak kesempatan, tidak ada yang lebih baik atau lebih buruk, jika bukan soal memilih yang paling sesuai.
    Mungkin saya hanya memerlukan contoh yang lebih jelas untuk memahami dalam senario mana satu atau yang lain berfungsi lebih baik, dan dalam kes ini untuk menggunakannya bersama.
    Juga, apa alternatif yang kita ada untuk jenis perisian ini?

  2.   khourt kata

    Dan apa gunanya kita yang mulai mengetahui tentang bekas, untuk melihat kes sebenar tanpa menunggu untuk bekerja di syarikat besar?

  3.   Erikson Melgarejo kata

    Saya rasa ada yang salah didefinisikan di sini, docker adalah pengurus kontena, ia tidak dapat dibandingkan dengan Orchestrator.

    Perbandingannya adalah antara Docker Swarm vs Kubernetes.

    Rupa-rupanya semasa membuat catatan yang mengagumkan ini (benar-benar menarik menurut saya), beberapa istilah terlintas.