Guido van Rossum, pencipta Python, menyertai Microsoft,

Guido van Rossum, pencipta bahasa pengaturcaraan Python, diumumkan di Twitter yang melepaskan persaraannya kepada sertai bahagian pembangun Microsoft.

Dia tidak memberikan alasan, atau bersikeras yang menyebabkan dia membuat keputusan ini, tetapi dia mengatakan bahawa Microsoft akan berusaha menjadikan Python lebih baik. Ia bukan sahaja di Windows, tetapi di tempat lain.

Terima kasih kepada Python, van Rossum dihormati sebagai salah satu pengaturcara sumber terbuka terbaik.

Python adalah salah satu bahasa yang paling banyak digunakan di dunia dan juga salah satu bahasa utama tumpukan perisian LAMP yang popular (Linux, Apache, MySQL, Python / Perl / PHP).

Berkat penggunaannya dalam pembelajaran mesin (ML), Python tidak menunjukkan tanda-tanda untuk melambat.

Sebelum akhir 2018, dia mengundurkan diri dari peranannya sebagai pembuat keputusan Python, dan pada bulan November 2019, Dropbox mengumumkan bahawa dia juga akan pergi.

Musim Van Rossum sangat bermanfaat bagi syarikat, menurut Dropbox, kerana Dropbox mengandungi sekitar empat juta baris kod Python dan Python adalah bahasa yang paling banyak digunakan untuk perkhidmatan back-end dan aplikasi desktop.

"Apa yang saya sukai tentang Python adalah ia berfungsi," kata Ketua Pegawai Eksekutif Dropbox, Drew Houston dari bahasa van Rossum.

"Ini sangat intuitif dan dirancang dengan indah. Banyak atribut ini memberi inspirasi kepada rakan pengasas saya, Arash dan saya ketika kita memikirkan falsafah reka bentuk Dropbox, ”tambahnya.

Van Rossum bertemu dengan eksekutif Dropbox pada tahun 2011 dan memberikan banyak ceramah mengenai Python di Dropbox sebelum bergabung secara rasmi dengan pasukan mereka pada tahun 2013.

Walaupun dia meninggalkan kedudukannya di BDFL pada tahun 2018, dia tetap aktif dalam bulatan pembangunan. Piton. Dia juga kekal sebagai presiden Yayasan Perisian Python. Kumpulan ini mengawasi bahasa Python.

Perpisahan Van Rossum kepada Dropbox tahun lalu juga menandakan permulaan persaraannya, dan lelaki itu mengatakan bahawa dia bangga dengan jarak yang dia lalui dan semua yang telah dicapai selama ini.

Pada tahun 2020 ia lebih banyak diam, tetapi muncul semula mengumumkan berita yang telah mengejutkan lebih daripada satu. Pada usia 64 tahun, van Rossum tidak berhasrat untuk menikmati persaraan damai seperti yang akan dilakukan oleh programmer yang sebaya dengannya. Anda juga berasa bosan. Untuk kepulangannya, dia memilih untuk meninggalkan begnya di Microsoft.

"Saya memutuskan bahawa pensiun adalah membosankan dan saya menyertai bahagian pembangun Microsoft. Untuk melakukan apa? Terlalu banyak pilihan untuk dinyatakan! Tetapi ia pasti akan meningkatkan penggunaan Python (dan bukan hanya pada Windows :-) Terdapat banyak sumber terbuka di sini. Lihatlah ruang ini, ”kata Van Rossum. Microsoft, sebahagiannya, gembira dengan keputusannya. "Kami dengan senang hati menyambut anda di Bahagian Pembangun. Microsoft komited untuk menyumbang dan berkembang dengan komuniti Python, dan integrasi Guido adalah cerminan komitmen itu, ”kata seorang jurucakap Microsoft.

Sebenarnya, selama bertahun-tahun, mereka pergi Rossum telah bekerja di banyak syarikat, Zope, Google, Dropbox dan sekarang Microsoft.

Walaupun begitu, apa sahaja syarikat, apa pun gelaran pekerjaannya, van Rossum terus berusaha meningkatkan Python dan penyatuan bahasa yang lebih baik ke dalam produk syarikat. Jadi sudah pasti ia akan terus melakukan perkara yang sama dari bahagian pembangun Microsoft.

Ini akan membolehkan syarikat itu menyelidiki alam semesta Python, kerana Microsoft telah menunjukkan minat yang kecil terhadap Python selama bertahun-tahun kerana sikap "Tidak Dicipta Di Sini".

Ketika Microsoft mula bekerja lebih banyak dengan sumber terbuka dan awan, syarikat itu menukar kedudukan. Seperti yang dijelaskan oleh Steve Dower, jurutera perisian Microsoft, Microsoft mula bekerja dengan Python, pertama dengan Python Tools for Visual Studio (PTVS) pada tahun 2010, kemudian dengan IronPython, yang berjalan di .NET.

"Pada tahun 2018, kami bangga dengan Python, mendukungnya dalam alat pengembangan kami seperti Visual Studio dan Visual Studio Code, menghostingnya di Azure Notebooks, dan menggunakannya untuk mewujudkan pengalaman pengguna akhir seperti Azure CLI," katanya.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Autopilot kata

    Saya yakin lebih daripada satu peminat akan mengecam keras keputusan Guido, ini berlaku dengan De Icaza (GNOME) atau Daniel Robbins (Gentoo), ketika mereka selalu berusaha meningkatkan keserasian antara sistem.

bool(benar)