OS Maru. Android dan Debian, dalam satu peranti.

Kami sebelum ini telah membincangkan mengenai penumpuan yang dikembangkan oleh Ubuntu untuk Tablet barunya. Konvergensi, yang sangat dinantikan oleh pengguna distro ini, membuka jalan ke fleksibiliti yang dimiliki oleh peranti anda bergantung pada tugas anda. Keserbagunaan ini, untuk memperluas fungsi komputer dengan menggabungkannya dengan periferal, dapat memudahkan aktiviti harian anda dengan pelbagai cara baik di PC dan di telefon bimbit anda. Oleh itu, tidak menghairankan, hasrat besar semua pengguna yang mengendalikan telefon bimbit dan desktop, untuk sistem yang menyediakan kemudahan ini.

1

Sekarang, kali ini kita akan membincangkannya Maru OS, yang ROM yang menawarkan keupayaan untuk menggunakan Debian pada peranti anda Android. Ia berdasarkan Android 5.1 Lollipop dan kini dalam versi beta.

OS Maru menawarkan kemungkinan untuk menyambungkan peranti Android anda ke monitor komputer, yang membolehkan bekerja di antara muka desktop, dan yang seterusnya memungkinkan untuk menyambungkan peranti mudah alih anda dengan aksesori PC; tetikus dan papan kekunci. Cukup sambungkan telefon bimbit ke monitor komputer, di mana kemudian Debian dapat dilihat di layar monitor. Dengan cara ini anda berpeluang menangani kedua Debian dan Android secara serentak; yang pertama pada monitor anda, dan yang kedua pada peranti mudah alih anda.

Sistem fail Android akan dapat diakses melalui desktop. Selain itu, tidak perlu melepaskan atau memasukkan semula SD untuk mengakses kandungannya. Sebaliknya sistem fail kritikal disimpan dalam SD.

3

Bagi mereka yang membuat sandaran fail mereka, sandaran boleh dilakukan pada satu sistem dan yang lain. Mengubah ROM Android adalah mudah dan selektif, menghilangkan kebutuhan untuk mengubah sepenuhnya perangkat, yang seterusnya memungkinkan untuk mengatur perangkat Android sebagai sistem GNU / Linux yang lain.

2

Perlu diambil kira bahawa peranti yang menguruskan sambungan ini mesti mempunyai ciri-ciri tertentu untuk menjalankan Debian di Android:

Kad SD berkapasiti dan besar; jadi ia boleh digunakan pada dua partisi, satu FAT dan yang lain dengan sistem fail yang serasi dengan GNU / Linux (sistem fail root Debian ditempatkan pada partisi kedua). Kit Alat SDK Android. Kapasiti kilat pada peranti, ditambah komputer GNU / Linux yang mempunyai pembaca kad SD.

Perlu diperhatikan bahawa peralatan yang serasi dengan teknologi ini adalah Nexus 5.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

4 komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Drassill kata

    Menarik; terlalu teruk rasanya tidak akan ditanamkan pada peranti lain selain dari nexus. Salah satu "kelemahan" yang saya lihat dengan sistem ini adalah bahawa pada peranti "kecil" seperti telefon bimbit; walaupun menjadi nexus 5, saya rasa anda tidak dapat memanfaatkan sepenuhnya; terutamanya di peringkat terminal. Namun, ia adalah konsep yang sangat menarik dengan potensi besar.

  2.   Oscar kata

    Tentunya tidak mudah untuk beralih antara perkakasan dunia Android yang berbeza, ini masih merupakan idea yang bagus.

  3.   Juanjo Marin kata

    Idea ini bukanlah perkara baru. Motorola, sebelum diakuisisi oleh Google, mempunyai terminal seperti Atrix 4G yang disertakan dengan Android dan distro Linux mini. Itu adalah distro "webtop" berasaskan Debian / Ubuntu asas yang berinteraksi dengan data mudah alih, tetapi dilengkapi dengan Firefox lengkap. Orang berjaya memasang lebih banyak pakej. Lebih jauh. Motorola menawarkan alat tambah, seperti lapdock dan dok, yang Canonical gunakan untuk demo Ubuntu untuk Androidnya, yang merupakan idea yang sama.

    Saya rasa ia kini dapat dilaksanakan dengan lebih baik, dengan kedatangan ciri-ciri kernel baru seperti kumpulan

  4.   Harry kata

    Sepertinya idea yang sangat baik bagi saya, semua perkara yang memudahkan pengguna Android membantu, semoga lama-kelamaan mereka dapat melaksanakan lebih banyak peranti untuk itu.