Forks: Apakah Persekitaran Desktop yang paling banyak anda miliki?

Sekiranya saya bertanya sekarang: Apakah Persekitaran Desktop GNU / Linux yang terbaik? Jawapannya selalu sama:

«Desktop terbaik adalah KDE, atau GNOME, atau LXDE…«, «Desktop terbaik adalah yang paling selesa untuk anda….»

Dengan kata lain, hujah biasa bahawa yang terbaik adalah yang paling selesa, menyenangkan ... bla bla bla.

Semuanya adalah masalah selera, tetapi ada petunjuk yang dapat membantu kita mengetahui sejauh mana Persekitaran Desktop baik, atau memuaskan penggunanya. Apakah petunjuk itu? Sangat mudah: Daripada Persekitaran Desktop GNU / Linux, berapa banyak yang memerlukan garpu (atau garpu) untuk menggembirakan pengguna anda?

KDE 4 ia tidak mempunyai Fork, mungkin kerana terlalu besar untuk melakukannya atau kerana ia boleh disesuaikan sehingga tidak memerlukannya; Trinity Ini adalah idea gila bagi beberapa orang yang masih berpegang teguh KDE 3.X. A XFCE tidak ada kerdil yang dilahirkan baginya, dan perkembangannya agak perlahan dan LXDE berkembang dalam penyatuannya dengan Razor dan sekarang kita ada LXQt.. Siapa yang tinggal?

King of Forks: GNOME

Desktop yang mempunyai garpu paling banyak (dan bukan itu sebabnya buruk, tapi hei, ada yang memberitahu kita), GNOME. Pemenang kami mengambil anugerah untuk Meja dengan Forks terbanyak: Mate, Perpaduan, Kayu manis Apa nama yang dilakukan oleh Ikey Doherty? ¿Permaisuri y Budgie? Pantheon dalam eOS, Desktop Zorin, Desktop Deepin, Desktop Pear. Baik juga, dan mereka adalah sebilangan mereka yang telah menyebut saya di Google+ ..

Sebagai pengguna di rangkaian sosial Google memberitahu saya:

Terdapat masalah lain, dan itu adalah bahawa garpu tidak selalu keluar akibat ketidakpuasan, tetapi juga untuk merangkumi aspek-aspek yang tidak dapat dicapai asalnya.

Tetapi lelaki, jika anda harus menutup sesuatu yang tidak asli, bagaimana kita menyebutnya, setengah kebahagiaan? Pada akhirnya, tidak berpuas hati 100% dengan projek, atas sebab apa pun, inilah yang mendorong orang lain membuat garpu.

Saya ulangi, bukan bahawa GNOME itu buruk, tetapi omong-omong, saya tahu betul bahawa ia tidak sama GNOME 3 bahawa Shell GNOME, tetapi dengan pembebasan yang terakhir, banyak pengguna tidak senang dan kecewa tidak dapat menyesuaikannya seperti GNOME 2. Hasilnya? Kayu manis, di satu pihak, yang ingin memiliki teknologi GNOME 3 ditambah penyesuaian GNOME 2, dan Mate yang berkeras untuk tidak membiarkan yang terakhir mati.

Tetapi jika saya rasa ini dapat menjadi ukuran, kerana ketika persekitaran desktop lain tidak memiliki garpu, itu pasti kerana penggunanya cukup senang dengan apa yang mereka miliki. XFCE dan KDE dapat disesuaikan cukup untuk mendapatkan penampilan persekitaran Desktop yang lain, dengan LXDE memerlukan sedikit lebih banyak pekerjaan tetapi masih dapat dilakukan, tetapi yang mengikat tangan dan kaki kita adalah GNOME Shell, yang jika kita jangan pasang alat gnome-tweek sedikit yang boleh kita lakukan.

Apa pendapat kamu?


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

88 komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   x11tete11x kata

    Saya merasakan ribut ribut pasir

    1.    elav kata

      Mustahil, KZKG ^ Gaara tidak melalui semua ini 😀

      1.    x11tete11x kata

        Saya tidak memberitahu anda 😛

  2.   mmm kata

    Saya fikir artikel itu buruk, seperti yang diharapkan setelah membuat kesimpulan berdasarkan satu petunjuk.
    Petunjuk bahawa di sisi lain, tidak mempunyai asas sedikit pun ... lebih daripada penilaian Kde anda sendiri yang terkenal, tetapi untuk setiap ayamnya.
    Sebaliknya, ini adalah penilaian klasik linuxero yang dilampirkan di dalam empat dindingnya untuk berfikir bahawa "anda harus dapat menyesuaikan desktop" ... yang pada masa yang sama hampir bertentangan ... hahaha saya mahu dapat menyesuaikan terminal sepenuhnya juga .... tidak masuk akal…
    Jenis nota ini meninggalkan banyak yang diinginkan dan tidak "melayani" sesiapa pun, nota anda "tidak berfungsi" sama sekali! Kecuali untuk menghasilkan komen ...

    1.    elav kata

      Baiklah, mari kita pergi ke bahagian ...

      1-. Fakta bahawa artikel itu buruk adalah soal selera. Sekiranya kita akan mengkritik ketika itu, baiklah saya memberitahu bahawa komen anda juga buruk, dan itu juga tidak menyumbang apa-apa. Sekurang-kurangnya saya menggunakan penunjuk, anda tidak. Betapa buruknya sikap anda ketika memberi komen seperti itu, tanpa sedikit pun rasa hormat.

      2-. Bahawa saya suka KDE, saya tidak menafikannya dan lebih dari satu kali saya telah menyatakannya (kerana saya mahu dan kerana saya boleh), tetapi jika anda melihat artikel ini, saya bukan sahaja bercakap dengan baik tentang KDE, tetapi juga XFCE dan bahkan LXDE.

      3.- Saya memetik anda:

      Sebaliknya, ini adalah penilaian klasik Linux yang dilekatkan di empat dindingnya untuk berfikir bahawa "anda harus dapat menyesuaikan desktop" ... yang pada masa yang sama hampir bertentangan ... hahaha saya mahu dapat menyesuaikan terminal sepenuhnya juga ... tidak masuk akal…

      Mungkin saya salah, tetapi nampaknya Cinnamon, Unity, Mate, dan GNOME Forks yang lain telah dibuat (antara lain) untuk menyesuaikannya mengikut citarasa masing-masing. Sekiranya tidak, saya menantikan komen anda untuk mengetahui apakah penyebabnya, atau lebih tepatnya, untuk memberitahu saya bahawa "penyesuaian" bukanlah salah satu daripadanya. Sama ada kita suka atau tidak, pengguna Linux yang terkunci di ruangan suka menyesuaikan desktop kita.

      4.- Saya memetik anda sekali lagi:

      Nota jenis ini meninggalkan banyak yang diinginkan dan tidak "melayani" siapa pun, nota anda sama sekali tidak "disajikan"! Kecuali untuk menghasilkan komen ...

      Baiklah, saya akan memberitahu anda apa komen anda .. jika anda mahu ..

      1.    mmm kata

        Ha ... Saya lucu bahawa anda meninggalkan titik ketiga anda dengan cara lain ... Maksud saya, nota anda tidak sedikit pun berguna, anda tidak menafikannya sedikit pun. Mengenai komen saya, ia mempunyai "kegunaan" dalam arti catatan anda, iaitu "miskin, miskin" ... katakanlah ia tidak menyumbang apa-apa, kerana ia akan menyumbang sesuatu jika ia sebagai tindak balas atau reaksi terhadap "artikel" anda.
        Begitu juga, komen saya tidak cuba untuk tidak menghormati dengan cara apa pun, jika anda merasa diserang maka saya meminta maaf. Memberitahu anda bahawa artikel anda "buruk" adalah bagaimana anda mengatakan penilaian. Dan ia tidak berpura-pura menjadi sesuatu yang lain ... tetapi apa yang anda mahukan dengan artikel ini ??? Itu adalah perkara yang mencolok. Serius, apa tuntutan anda dengan membuat catatan pendapat anda yang hebat?

        1.    elav kata

          Mencari cara lain? Saya fikir saya membuat perkara ketiga saya sangat jelas, kerana saya juga fikir anda harus memahami bahawa kita tidak perlu berfikir sama. Saya menyelesaikan maksud saya, anda mengatakan bahawa saya meninggalkan dia mencari. Bagaimanapun. Yang jelas ialah sekali lagi anda meluangkan masa untuk meletakkan jari pada papan kekunci, dan anda bahkan belum menulis objektif. Tetapi saya mempermudah anda. Mengapa anda menganggap artikel saya lemah? Apa hujah anda?

          Rupa-rupanya anda adalah salah satu dari sekian banyak pengguna yang berpendapat (dan bahkan menuntut) bahawa penulis blog harus menulis mengikut garis panduan kualiti sendiri. Dalam blog anda menulis apa yang anda mahukan, apa yang penulis mahukan. Selalu akan ada seseorang yang menyetujui, dan yang tidak setuju. Kedua-dua pihak berada dalam hak mereka.

          Sekiranya artikel saya tidak memberi sumbangan ikhlas kepada saya. Saya ingin menjelaskan pandangan saya, pendapat saya dan saya telah melakukannya, anda dan pembaca FromLinux yang lain boleh meninggalkan pendapat anda sama ada mereka bersetuju dengan saya atau tidak. Dan petua, cuba bersikap objektif dalam komen anda yang seterusnya, atau anda boleh menyiratkan bahawa anda hanyalah salah satu pengguna yang Melawan-Apa-apa-Itu-Itu-Bukan-Ubuntu ... 😉

          1.    Euler kata

            Kawan-kawan, jatuh ke dalam komen jenis ini sama sekali tidak membantu kita dan mereka tidak menyumbang apa-apa. Mari berkongsi dengan hujah dan untuk menyokong masyarakat.

          2.    eliotime3000 kata

            Ini adalah troll khas yang melemparkan batu pertama yang menyentuhnya, melemparkannya dan melarikan diri seolah-olah polis mengejarnya.

            Nasib baik ia tidak melampau MuyLinux, yang menghapus komen jenis ini, seperti seseorang yang bersetuju dengan penyebar tersebut.

          3.    mmm kata

            Helo, kerana saya melihat banyak komen telah dihasilkan. orang yang menuduh saya melakukan flamer atau trolling (eliotime3000)… tolong…. Nampaknya bagi saya bahawa jawapan berikut yang muncul menunjukkan kesilapan mereka (tepatnya jenis nota ini, mereka juga dianggap dapat menghasilkan komen secara bergejolak, tetapi perhatikan apa yang x11tete11x katakan jauh sebelum saya melakukannya). Sebaliknya, ini bukan pertama kalinya saya mengulas di halaman ini, dan jika anda melihat komen saya, anda juga akan melihat bahawa ia tidak ada kaitan dengan cara saya "bertindak" di internet. Jadi perkara tentang lari dan saya tidak tahu apa ... eliotime3000 ... apa yang anda bicarakan? ya saya menjawab dll. mmm ... nampaknya saya atau adakah anda flamero yang bercakap dengan dope? jangan terlalu jelas sehingga tidak ada yang mempercayainya.
            Saya tidak berminat untuk masuk ke dalam saya katakan anda berkata, dan lain-lain terima kasih atas catatan blog ini yang sangat bagus.
            elav, tentu anda boleh menulis apa yang anda mahukan, dan kriteria kualiti, tidak diragukan lagi itu adalah milik anda. Salam.

          4.    pixie kata

            Saya berpendapat bahawa tajuk siaran terlalu jelas untuk mengetahui tema artikel
            Forks: Apakah Persekitaran Desktop yang paling banyak anda miliki?
            Apakah kegunaan nota itu?
            Baiklah, ketahui persekitaran Desktop mana yang mempunyai garpu paling banyak
            Dalam artikel ini soalan awal dijawab sehingga saya tidak melihat apa yang salah dengan

        2.    wafflesnet kata

          Saya rasa "mmm" betul, saya lebih suka menunggu beberapa hari, untuk melihat "post" yang agak putus asa mengenai apakah "mungkin gnome itu buruk kerana ia mempunyai banyak garpu".
          Mengenai hal yang sama, saya dapat mengatakan bahawa: garpu dd GNOME adalah tindak balas terhadap bagaimana kod yang sangat modular dan stabil untuk dapat menerapkannya sebagai alternatif untuk projek.

          1.    elav kata

            Ok, anda berhak menyatakan apa yang anda mahukan .. jawatan yang terdesak, termasuk komen yang terdesak. Sekarang, baik untuk anda dan um, bilakah saya mengatakan bahawa GNOME itu buruk? Kerana saya memetik:

            Saya ulangi, bukan bahawa GNOME itu buruk

          2.    eliotime3000 kata

            @elav menangkapnya dari sudut pandang pengguna biasa, jadi tidak selalu ada kesepakatan antara mereka yang telah benar-benar menguji semua lingkungan desktop serta mereka yang benar-benar memberikan kegunaan kepada masing-masing.

            Perkara lain yang perlu diingat adalah bahawa persekitaran desktop KDE, XFCE dan LXDE harus mengubah objektif mereka sedemikian rupa sehingga bahkan peminat mereka yang paling berani tidak berani berpindah ke alternatif lain.

            GNOME 2 secara praktikal persekitaran desktop GNU / Linux, kerana antara muka lalai dan alatnya menjadikan pengguna biasa dan / atau pengguna OS lain seperti Windows dan OSX menganggapnya sebagai alternatif yang layak untuk OS tersebut dan ini menunjukkan kepada masyarakat biasa apa yang bersatu yang merupakan GNU / Komuniti Linux dan perisian percuma (gambar yang runtuh ketika GNOME 3 keluar).

            Ketahui betapa relevannya GNOME pada tahap komuniti pengkomputeran.

          3.    elav kata

            @elav plasma kerana menggunakan plasma xDDD .. Maaf, saya tidak dapat menahannya untuk mengatakannya XDD

          4.    eliotime3000 kata

            Kepercayaan ertikus:

            Komen yang saya buat mempunyai perenggan kedua, yaitu:

            […] Satu lagi perkara yang perlu diingat adalah bahawa persekitaran desktop KDE, XFCE dan LXDE harus mengubah objektif mereka sedemikian rupa sehingga bahkan peminat mereka yang paling berani tidak berani berpindah ke alternatif lain. [… ]

            Yang sepatutnya:

            […] Perkara lain yang perlu diingat adalah persekitaran desktop KDE, XFCE dan LXDE tidak mereka harus mengubah objektif mereka sedemikian rupa sehingga bahkan peminat mereka yang paling berani tidak berani berpindah ke alternatif lain. […]

          5.    Pepe kata

            Saya juga setuju dengan mmm
            Sekiranya pengarang artikel ingin mengetengahkan KDE, dia seharusnya membuat artikel yang menggambarkan yang terbaik, tetapi "mengisyaratkan" pepijat Gnome bukanlah cara yang paling dihormati.
            Dan perhatikan bahawa saya adalah pengguna Trisquel dengan Gnome Flashback dan KDE pada komputer yang sama.
            Dan penulisan "Saya ulangi, Gnome tidak buruk" adalah justifikasi yang sangat salah, bacaan sederhana menunjukkan niat pengarang anti-gnome xD.
            Salu2

            1.    elav kata

              Maaf Pepe, tetapi anda juga tidak memahami apa-apa mengenai artikel itu. Tidak mahu menyerang GNOME, saya hanya menyatakan kemungkinan bahawa disebabkan oleh ketidakpuasan banyak pengguna terhadap antara muka barunya (GNOME Shell), ia telah menjadi Raja Forks.


          6.    eliotime3000 kata

            @elav plasma kerana dia menggunakan xDDD plasma.. Maaf, saya tidak dapat membantu mengatakannya XDD

            Dengan komen itu, anda telah membuat hari saya. Yang benar adalah bahawa ya, saya juga menggunakan plasma di PC desktop saya dengan KDE 4.8 dan kebenarannya adalah bahawa kedua-dua Plasma dan ciri lain yang diserlahkan oleh KDE 4.X, telah membuat saya kembali setelah meninggalkan KDE 3 untuk GNOME 2.

          7.    eliotime3000 kata

            Saya akan memetik perenggan yang dimaksudkan:

            Saya ulangi, bukan bahawa GNOME itu burukNgomong-ngomong, saya tahu betul bahawa GNOME 3 tidak sama dengan GNOME Shell, tetapi dengan pembebasan yang terakhir, banyak pengguna tidak berpuas hati dan kecewa tidak dapat menyesuaikannya seperti GNOME 2. Keputusan? Kayu manis di satu pihak bahawa Saya ingin mempunyai teknologi GNOME 3 ditambah penyesuaian GNOME 2, dan Rakan yang bertekad untuk tidak membiarkan yang terakhir mati.

            Sekiranya anda ingin mempersoalkan perenggan di mana anda tidak setuju, sebutkan dengan penuh, kerana jika kami hanya membuat petikan kecil dari itu, kami menunjukkan bahawa kami kurang memahami membaca.

            1.    elav kata

              Lupakan eliotime3000 .. tidak kira berapa banyak yang anda jelaskan, siapa sahaja yang tidak mahu memahami, tidak akan faham. 😀


        3.    Gerald kata

          Bagaimana dengan Troll-land?

        4.    pandev92 kata

          Anak tikus, bertugas xd

      2.    sisihan kata

        Nampaknya saya adalah komen yang sahih. Di samping itu, dia tidak mengatakan bahawa artikel itu tidak baik, tetapi dia percaya bahawa artikel itu tidak sama.

    2.    eliotime3000 kata

      Saya yakin anda mengatakannya dengan nada sarkastik, kerana artikel itu selewat mungkin mengelakkan daripada menjadi subjektiviti seperti ini:

      […] KDE lebih baik daripada semua persekitaran desktop yang jelek seperti GNOME atau XFCE, dan mereka menggunakan QT, yang jauh lebih unggul daripada GTK +. […]

      […] KDE hanyalah desktop yang sangat berat sehingga Windows Aero tidak dapat dibandingkan dengan penggunaan kad video. Itulah sebabnya saya tidak menggunakan GNU / Linux atau apa pun yang mereka katakan kepada saya sebagai "perisian percuma" [...]

      Dan agar anda menyedari apa yang saya katakan, saya memetik perenggan terakhir sehingga anda menyedari kesalahan besar yang anda buat semasa menulis api ulasan:

      […] Tetapi saya percaya bahawa ini mungkin satu meter, kerana ketika persekitaran desktop lain tidak memiliki garpu, itu pasti kerana penggunanya cukup senang dengan apa yang mereka ada. XFCE dan KDE dapat disesuaikan untuk mendapatkan penampilan persekitaran Desktop yang lain, dengan LXDE memerlukan sedikit lebih banyak kerja tetapi masih dapat dilakukan, tetapi yang mengikat tangan dan kaki kita adalah GNOME Shell, bahawa jika kita tidak memasang alat gnome-tweek, ada sedikit yang dapat kita lakukan.

      Bagaimanapun, saya rasa anda tidak boleh membuat lelucon yang baik mengenai perbincangan mengenai objektif dengan persekitaran desktop yang telah dirancang, jadi anda hanya boleh melemparkan batu pertama yang jatuh ke atas anda dan tidak membuktikan pendapat anda.

      1.    mmm kata

        Hei.
        Kritikan terhadap sistem komen yang mereka miliki, sekiranya mereka ingin mempertimbangkannya.
        Dalam komen dengan begitu banyak komen di bawah, sukar untuk mengetahui siapa mereka menjawab. sekurang-kurangnya saya tidak melihat petunjuk, contohnya. sekiranya komen anda ini ditujukan kepada saya. Maksud saya, sekiranya anda dapat memikirkan cara untuk memperbaikinya, sekiranya anda merasa seperti itu.
        Mengenai apa yang anda katakan eliotime3000 «api», dll. Saya menjawab anda di atas ... dan pada masa yang sama saya tidak tahu bagaimana api! sebahagian besar komen yang mengikuti saya adalah dialog antara anda dan elav, disertakan dengan beberapa komen lagi. Jadi ...

        Tetapi, saya memetik ini dari artikel dan itu saja ... kerana seperti yang saya katakan kepada elav, tentu saja kriteria kualiti dan perkara yang anda tulis di blog sepenuhnya terpulang kepada anda.

        # Maksudnya, hujah biasa bahawa yang terbaik adalah yang paling selesa, menyenangkan ... bla bla bla.
        Semuanya adalah masalah selera, tetapi ada petunjuk yang dapat membantu kita mengetahui sejauh mana Persekitaran Desktop baik, atau memuaskan penggunanya #

        Greetings.

  3.   roberth kata

    Saya fikir bahawa kita semua mencari UX maksimum dan semua persekitaran mempunyai kekuatan dan kelemahan, tetapi ada di antara kita yang terbiasa dengan kebolehgunaan yang menafikan harus menggunakan konsep lain, sama ada berbeza untuk lebih baik atau lebih buruk.
    Secara peribadi, saya telah menggunakan banyak persekitaran, tetapi tanpa mengira sumber sistem yang masing-masing memerlukan, masing-masing mempunyai pendekatan yang berbeza.

    Sekiranya saya mempunyai kemungkinan untuk memilih persekitaran yang memberi saya UX terbaik, itu adalah:
    Gnome 2.3 + Compiz, saya memberikan produktiviti yang sangat baik sejak dulu.
    Salam semua, sekarang Geeko + KDE!

    1.    elav kata

      Betul, setiap Desktop mempunyai titik kuatnya. Sebagai contoh, saya berpendapat bahawa GNOME Shell menonjol dengan cara memaparkan pemberitahuan, ini adalah sesuatu yang saya gemari mengenai desktop itu.

      Namun, walaupun saya dapat hidup dengan cara anda menggunakan desktop itu, saya dapati GNOME Shell agak "tidak produktif." Sebagai contoh, untuk menukar aplikasi jika kita tidak menguasai jalan pintas papan kekunci, kita harus menggerakkan kursor ke sudut, supaya semua tetingkap ditunjukkan dan di sana pilih yang kita mahu. Pada pendapat saya, saya rasa banyak masa terbuang.

      Saya rasa itulah sebabnya banyak garpu dilahirkan, antara lain tentu saja.

      1.    lewatoto kata

        Pilihan lain untuk beralih antara aplikasi dalam shell gnome adalah menggunakan peluasan ini https://extensions.gnome.org/extension/307/dash-to-dock/

        1.    elav kata

          Ya, saya mengucapkan terima kasih kepada @ yoyo308 dan dia bukan pilihan yang buruk.

      2.    roberth kata

        Saya membayangkan bahawa mereka ingin melaksanakan penggunaan compiz scalar atau eksposur OSX, tetapi dalam keadaan apa pun, perinciannya adalah mengapa pengguna tidak yakin, saya menyukai pilihan peluasan, terutamanya pergi ke halaman dan beralih ke pelanjutan untuk memasang dan gunakan, walaupun ada pilihan terhad seperti nautilus, saya bayangkan dengan falsafah «mudah dan elegan».
        Saya berpendapat bahawa UI harus dikendalikan agar pengguna tidak melihat keperluan untuk mengubah parameter teknikal tertentu dan dengan itu dapat memenuhi falsafah ini dan mengapa tidak, pilihan lanjutan untuk pemaju dan dia merasa seperti ikan di dalam air, tanpa perlu menguruskan hanya ciri-ciri asas yang ditujukan untuk pengguna akhir.

        1.    elav kata

          Ya, sambungan adalah idea hebat yang telah kita lihat sejak awal Firefox. Kembali ke GNOME, masalahnya ialah mereka hanya memberi kita pilihan itu. Sebagai contoh, Cinnamon dan KDE mempunyai senarai tetingkap di bar, namun, mereka juga mempunyai pilihan bahawa ketika kita menggerakkan penunjuk ke sudut layar, ia mempunyai kesan untuk menunjukkan semua tingkap terbuka, atau beberapa tindakan lain.

          1.    roberth kata

            Saya membayangkan bahawa ketika mereka menerapkan rekayasa semula, mereka perlu menerapkan konsep baru dari awal tetapi dengan falsafah yang sama, saya rasa mereka tidak dapat membawa semua ciri yang diciptakan semula dalam satu perjalanan (Segi Tiga Pengurusan Projek), beberapa di antaranya telah tiba (skala atau pendedahan) untuk kebolehgunaan.
            Dengan cara dia bercakap mengenai extensions.gnome.org.

            1.    elav kata

              Dengan cara dia bercakap mengenai extensions.gnome.org.

              Hehehe, saya tahu, saya juga.


  4.   Statik kata

    Saya hanya akan berfikir, bahawa saya bukan peminat Desktop Environments dengan alasan yang mudah, banyak penggunaan sumber, saya lebih suka menggunakan window manager seperti Awesome di mana saya merasa sangat selesa, tetapi jika mereka membuat saya memilih saya bertaruh KDE, LXDE dan Mate apa yang saya suka

    salam

    1.    elav kata

      Saya menggunakan OpenBox untuk masa yang lama dan saya memahami sepenuhnya pilihan anda untuk Window Managers, hanya ada masa kita memerlukan integrasi untuk mencapainya dalam WM, anda harus banyak bekerja. 😉

    2.    eliotime3000 kata

      Setelah tergoda untuk melakukannya, saya baru sedar bahawa walaupun satu-satunya yang menggunakan GNU / Linux di rumah, kemungkinan besar abang atau ibu saya berminat untuk menggunakan GNU / Linux dan itulah sebabnya Saya membuang idea itu, kerana saya tidak akan mengajar anda cara menyesuaikan desktop dengan hanya pengurus tingkap.

      Sekarang, untuk persekitaran desktop ringan yang saya suka, mereka adalah XFCE dan KDE-Meta, yang harus memenuhi kedua-dua keperluan saya dan juga keperluan orang yang ingin belajar bagaimana mengendalikan distro GNU / Linux bermula dengan grafik antara muka, kerana GNOME terlalu ketat baik dalam penyesuaian dan pengendaliannya bahkan pengguna yang terikat dengan Windows tidak akan dapat menganggapnya sebagai pengganti, dan mana-mana pemula akan lebih suka memilih antara muka seperti KDE atau XFCE sebagai contoh pertama untuk menyesuaikan desktop pada kebanyakan masa di hujung klik.

  5.   eliotime3000 kata

    Saya tidak gemar dengan persekitaran desktop GNU / Linux sehingga saya menemui GNOME 3.04, yang sangat mengecewakan saya kerana ketidakstabilannya. Semoga GNOME 3.12 yang hadir dalam Debian Jessie memperlihatkan Shell Classic yang dapat disesuaikan mengikut kehendak anda (atau teruskan dengan XFCE di desktop Netbook saya kerana kesederhanaan penyesuaian gila yang dimilikinya, selain mempunyai kualiti kombinasi yang unik).

    Dan omong-omong, tidak perlu berselisih pendapat mengenai mereka yang menggunakan KDE / XFCE / LXDE / GNOME3, kerana ada orang yang memilih pengurus tingkap seperti Awesome, Fluxbox dan Openbox, yang telah diberlakukan di GNU / Linux Alam semesta.

    PS: Anda lupa menyebut Dropline GNOME, yang hanya terdapat di Slackware.

    1.    elav kata

      Maaf mengecewakan anda tetapi anda tidak akan menemui Shell Classic yang anda mahukan di Debian Jessie. Sebenarnya, anda tahu bahawa Debian bukanlah salah satu daripada sebaran yang suka menyesuaikan Desktop.

      1.    eliotime3000 kata

        Terima kasih atas makluman anda. Sebenarnya, saya sudah bersiap sedia untuk menggunakan XFCE pada dua PC saya, kerana pada pemasang visual Debian, ia hanya membolehkan saya memasang KDE-Meta ketika saya menggunakan TTY sahaja dan jika saya memasang XFCE, praktikalnya akan meninggalkan saya desktop disajikan dalam perak dulang (kerana saya malas, saya akan memilih XFCE, walaupun pada masa saya menggunakan KDE, saya rasa saya hanya akan terus menggunakan XFCE di netbook saya dan bukan di desktop).

  6.   sosej kata

    gnome3 jika garpu jika dia adalah raja kerana artikel itu menerangkan alasannya
    "Ramai pengguna tidak senang dan kecewa tidak dapat menyesuaikannya seperti GNOME 2"
    gnome 3 Saya menggunakannya sedikit tetapi ia adalah desktop yang baik

    pada masa ini kde adalah bahawa saya berasa lebih baik, saya selalu menyukainya
    kayu manis akan menjadi pilihan kedua saya
    Ini lebih selera dan kebiasaan bagi setiap pengguna, banyak contohnya menemui xfce desktop yang lengkap dan yang lain bukan masalah bagaimana ia memuaskan seperti yang saya lakukan, tetapi masih merupakan pilihan yang baik

    1.    eliotime3000 kata

      Kami berkongsi perkara yang sama, kerana KDE sempurna baik dalam penyesuaiannya dan dalam pilihan grafiknya yang bahkan memberikan perasaan bahawa KDE adalah OS itu sendiri.

      Di sisi XFCE, saya telah menggunakannya selama 3 bulan di netbook saya dan sebenarnya saya mula memilihnya kerana mudah dan praktikalnya menampung konfigurasi yang anda berikan (anda bahkan boleh meletakkan beberapa utiliti GNOME dan kekal XFCE).

      Pada penghujung hari, kedua-dua persekitaran desktop melakukan tugas mereka, dan XFCE adalah tempat di mana saya nampaknya telah menemui kekosongan yang ditinggalkan oleh GNOME setelah ia menjadi GNOME 3.

  7.   QWERTY kata

    Begitu banyak garpu yang tidak ada yang memuaskan saya.
    KDE mempunyai perkara tersendiri, ini adalah desktop yang sangat asas dan lengkap, jadi jenuh sehingga menjadi membosankan, membicarakan topik lain dan yang paling saya polarisasi adalah estetika, ini penting bagi saya ketika memilih desktop, saya menyesal untuk melaporkan bahawa KDE sangat jauh dalam masalah ini tetapi ia adalah suasana yang sangat baik.
    Gnome, saya akui bahawa saya menyukainya, dan lebih-lebih lagi dengan perubahan yang mereka buat dalam versi 3.12, tab itu hebat, minimalis luar biasa, desktop yang tidak menenggelamkan anda dan pada masa yang sama memberikan yang penting, tetapi di sini terdapat hanya negatif bahawa ia sangat berat ".

    1.    eliotime3000 kata

      Saya rasa anda akan menggunakan pengurus tingkap, kerana GNOME tidak akan ringan dan saya rasa XFCE atau LXDE tidak akan memuaskan anda.

  8.   John J.P. kata

    Bagi saya perkara terbaik yang saya lihat dari desktop (dan sebenarnya saya berhenti mencari desktop) di Linux adalah PearOS yang tidak berfungsi dengan baik, walaupun pernyataan ini membuat banyak welts dan mungkin tidak sama dalam masa yang lama, apa? eOS ?, harap terlalu jauh dari PearOS.

    1.    eliotime3000 kata

      Perbezaan antara PearOS dan eOS adalah bahawa pengguna OSX yang pertama membuat migrasi lebih mudah ke GNU / Linux, dan yang kedua hanya menggunakan antara muka Aqua sebagai pangkalan inspirasi untuk menjadikan persekitaran desktop mereka, dan dengan itu, memberikan distro identiti tersendiri .

      Pada penghujung hari, apa yang menarik perhatian saya ke distro GNU / Linux ialah masing-masing menyesuaikan diri dengan paradigma setiap orang, jadi anda tidak perlu mengeluh tentang kekurangan fleksibiliti OS seperti Windows dan OSX.

      1.    John J.P. kata

        Ini adalah kes yang saya tidak pernah menggunakan OSX, saya dilatih dengan Windows dan walaupun sekarang saya hanya menggunakan Linux (di rumah) selama dua tahun dan saya menggunakannya dalam partition dengan Ubuntu 14.04, Lubuntu, Debian, PearOS dan eOS; Saya telah memutuskan untuk mendapatkan mac walaupun ia mahal secara astronomi, saya mengagumi dari jarak jauh untuk apa yang saya baca, kerana itulah saya gembira dengan PearOS dan memang benar mengenai kefasihan, dan pada mac ia pasti jauh lebih baik.

        Di tempat kerja saya menggunakan Windows tetapi saya mempunyai sesuatu yang jelas, saya tidak akan mempunyai Windows di rumah lagi, ia mempunyai teknologi yang hebat membaca Office, DirectX, .Net, tetapi OSnya adalah sampah. Di seberang adalah Linux, dengan potensi besar dan fleksibiliti yang tiada tandingannya, tetapi ditopang oleh falsafah gas, palsu, pecahan dan ilusi yang dihasilkannya hanyalah konfrontasi dan stagnasi (baca falsafah Stallmantosa).

  9.   Dariem kata

    Saya tidak fikir jumlah garpu adalah petunjuk bahawa persekitaran desktop tidak baik. Sebagai permulaan, mengapa menggunakan garpu daripada menggunakan salah satu persekitaran desktop yang ada? Mudah: kerana tidak ada yang lain yang memuaskan hati anda. Kemudian anda mengambil yang paling hampir dengan yang anda mahukan dan anda melupakannya. Dari sudut pandang ini, KDE tidak lebih baik daripada Gnome Shell (lebih baik daripada Gnome Shell, kerana sebelumnya dibuang). Jangan salah faham, saya tidak mengatakan bahawa KDE itu buruk atau Gnome baik, hanya itu penghargaan dari pengguna dan pembangun yang membuat garpu.

    1.    elav kata

      Pertama sekali, saya dapat menikmati Dariem di sini.

      Tepat semuanya adalah perkara penghargaan. Kita boleh mengatakan perkara berikut:

      - GNOME mempunyai garpu kerana tidak memuaskan pengguna tertentu.
      - GNOME mempunyai garpu kerana mempunyai asas yang diperlukan untuk melakukannya dengan mudah.
      - KDE tidak mempunyai garpu kerana seperti itu, ia tidak perlu memilikinya.
      - KDE tidak mempunyai garpu kerana tidak mudah garpu.

      Seperti yang anda lihat, mereka adalah pendapat yang sah untuk masing-masing. Dan saya katakan KDE kerana ini adalah contoh yang anda gunakan, tetapi saya boleh menggunakan XFCE atau LXDE dengan mengubah beberapa pemboleh ubah. Tetapi saya ingin mengetahui pandangan anda sebagai pengguna dan sebagai pembangun. Menurut anda mengapa GNOME mempunyai begitu banyak Forks?

      1.    Dariem kata

        Beberapa orang seperti saya tidak pernah terbiasa dengan KDE. Kami merasa seperti kami tidak menyukai desktop lalai, dan ketika kami mencoba menampungnya, kami seolah-olah tercekik pada jumlah pilihan dan tetapan.
        Gnome cenderung mendekati apa yang kita mahukan secara lalai, tetapi kekurangan. Oleh itu, kami merasa tidak ada desktop di GNU / Linux yang memuaskan kami, tetapi kami tetap menggunakan Gnome kerana ia hampir dengan kesederhanaan yang kami mahukan.
        Dari sudut pandangan pemaju, Gnome Shell sangat mudah untuk membuat pelanjutannya. Sebagai contoh, Windows Shell di Nova Desktop 2013 banyak berhutang dengan kemampuan Gnome Shell untuk membuat sambungan dengan JavaScript. Sebaliknya, komponen Gnome lebih modular, lebih mudah menggunakan semula dan membuang yang lain. Keupayaan untuk mengubahnya sudah bergantung pada masing-masing. Walaupun saya tidak mempunyai pengalaman dengan pengembangan KDE, semuanya nampaknya menunjukkan bahawa seni bina Gnome lebih sederhana, yang menjadikan kehidupan lebih mudah bagi pembangun garpu. Saya rasa lebih kurang semua inilah yang memudahkan garpu "hujan."
        Bagaimanapun, saya bukan yang paling berwenang untuk mengeluarkan kriteria kerana pengalaman saya yang kecil dengan persekitaran desktop yang lain, tetapi saya masih tidak percaya bahawa jumlah garpu adalah petunjuk untuk mengukur kualiti persekitaran desktop. Saya rasa ini diukur dengan jumlah pengguna yang menggunakannya, itu adalah indikator yang tidak dapat dipertikaikan, dan walaupun demikian, akan selalu ada mereka yang lebih suka yang lain.

        1.    elav kata

          Ya, soal kebiasaan. Beberapa tahun yang lalu saya merasa sangat selesa dengan XFCE dan saya selalu mengkritik apa yang anda sebutkan di KDE, bahawa ia mempunyai terlalu banyak pilihan dan semuanya agak tersebar, tetapi setelah saya terbiasa, saya melihatnya sebagai kekuatan dan bukannya kelemahan. Dengan KDE 5 mereka mahu membetulkannya sedikit, saya akan memberitahu anda pada masa itu.

      2.    vicky kata

        Mungkin kerana gnome2 adalah desktop asas untuk banyak distro.

        1.    elav kata

          Tepat sekali, bagus.

  10.   OtakuLogan kata

    KDE melakukan percubaan garpu selain dari Trinity: Klyde. Masalahnya, seperti pada Razor-qt dan LXQt, adalah bahawa kebanyakan aplikasi KDE mempunyai kde-runtime sebagai ketergantungan, yang bermaksud akonadi dan sebagainya, kerana anda sudah memasang KDE, tempoh.

    Ketidakpuasan dengan desktop GNU / Linux secara umum, sebab utama garpu timbul, memberikan keseluruhan artikel. Saya adalah salah seorang yang berpendapat bahawa sejak Gnome 2 meninggalkan semua orang tidak bergerak: Gnome 3 mengambil 3 versi untuk meletakkan kembali butang kuasa secara lalai dan hari ini ia mempunyai aplikasi peta sendiri (yang saya tidak nampak banyak penggunaannya itu) tetapi anda tidak dapat mengkonfigurasi screensavernya. Saya tidak melihat peningkatan dalam penggunaan lebih banyak dan memberi lebih sedikit pilihan. Dan mereka mengatakan bahawa kerja menuju dunia tablet telah selesai; baik, siapa yang mahu Gnome di tablet? Sebenarnya, adakah Gnome di Android atau adakah anda mengharapkan desktop menjadi tablet, dalam kes ini ia boleh menunggu?
    KDE telah kehilangan bola dengan kemasukan sosial dan meninggalkan pangkalan. Lihat laporan pepijat ini: https://bugs.kde.org/show_bug.cgi?id=224447 . 4 !!! bertahun-tahun untuk diselesaikan (tidak benar-benar, mereka menulis semula bar tugas kerana mereka mahukan fungsi baru dan bug tidak kembali) masalah yang banyak diadukan oleh banyak orang dan tidak ada pembangun yang mengikuti masalah ini (Martin Gräßlin, sangat pantas memasuki Ubuntu tetapi lambat agar rumah anda teratur). Bug itu berterusan misalnya di Debian Wheezy stable. Tidak ada gunanya berada di sini yang terkini, mereka yang terkini pada tahun 2010 telah menghadapi masalah selama 4 tahun. Tetapi Akonadi dan Baloo masih ada, memakan. Di samping itu, kebergantungannya tidak masuk akal: mereka memaksa anda untuk memasang Konqueror dan Kwrite (dan hampir VLC), tetapi hanya sedikit yang menggunakan Dolphin, Firefox / Qupzilla dan Kate, ia boleh dikonfigurasi sehingga memaksa anda untuk mempunyai program yang tidak anda lakukan. malah mahu melihat.
    Xfce telah kehilangan peluang untuk mengalahkan Gnome. Saya sudah setahun atau lebih lewat dalam versi barunya (yang nampaknya tidak akan hadir dalam GTK3, itu hanya pembetulan dan penambahbaikan kecil), aplikasinya tidak bertambah (adakah seseorang yang membuka zip dengan Squeeze atau menggunakan Parole? Diberi lebih banyak kekecewaan daripada kegembiraan ) dan seperti KDE dan Gnome, mereka menyampaikan nasihat orang: https://bugs.debian.org/cgi-bin/bugreport.cgi?bug=601435, di sini kita melihat bagaimana salah satu pembangunnya secara harfiah mengatakan bahawa dia tidak mahu menyelesaikan masalah dengan lakaran kecil LaTeX (saya katakan, kompilasi tanpa pilihan itu, noktah), atau https://forum.xfce.org/viewtopic.php?id=5959 Kami melihatnya sebagai masalah Xfce yang diseret dari Debian Squeeze dan hingga hari ini masih belum dapat diselesaikan, walaupun telah ditandai sebagai "diselesaikan".
    Kayu manis selalu memberi saya masalah ketika saya menggunakannya; Mate mempunyai sedikit pembangun yang tidak membuat kemajuan ke program Klon Fail atau Evince (baik, sekurang-kurangnya mereka tidak mundur seperti Gnome).
    Dan Perpaduan, ufff ... Apa sebenarnya yang akan berlaku? Qt? Adakah ia akan berdasarkan Qt tetapi masih menggunakan Nautilus? Tidak cukup untuk anda menghabiskan apa yang anda belanjakan sekarang, bukan?

    Sesiapa yang membunuh Gnome 2 pasti harus melangkah dan mengatakan "mungkin" itu salah.

    1.    elav kata

      Komen yang sangat baik. Saya akan membincangkan mengenai KDE kerana inilah yang paling saya kenal, walaupun saya juga telah melihat apa yang anda katakan mengenai GNOME.

      KDE melakukan percubaan garpu selain dari Trinity: Klyde. Masalahnya, seperti pada Razor-qt dan LXQt, adalah bahawa kebanyakan aplikasi KDE mempunyai kde-runtime sebagai ketergantungan, yang bermaksud akonadi dan sebagainya, kerana anda sudah memasang KDE, tempoh.

      Itu juga bergantung pada siapa yang mengemas, walaupun Akonadi akan selalu ada hampir selalu. Perkara di atas juga berlaku untuk bahagian komen anda:

      Di samping itu, kebergantungannya tidak masuk akal: mereka memaksa anda untuk memasang Konqueror dan Kwrite (dan hampir VLC), tetapi hanya sedikit yang menggunakan Dolphin, Firefox / Qupzilla dan Kate, ia boleh dikonfigurasi sehingga memaksa anda untuk mempunyai program yang anda bahkan tidak mahu melihatnya.

      Dan berhati-hatilah, saya berkongsi pendapat anda, tetapi itu bergantung pada sebarannya. Dan mengenai pengedaran, mengenai perkara ini:

      Bug itu berterusan misalnya di kandang Debian Wheezy. Tidak ada gunanya berada di sini yang terkini, mereka yang terkini pada tahun 2010 telah menghadapi masalah selama 4 tahun. Tetapi Akonadi dan Baloo masih ada, memakan.

      Inilah dilema. Debian mengeluarkan versi yang mereka sebut stabil dan mereka melakukannya dengan versi yang mereka anggap stabil, walaupun bukan yang dianggap stabil oleh pemaju Desktop. Perkara yang sama berlaku untuk aplikasi lain, misalnya Mozilla Firefox. Versi stabilnya adalah 29, tetapi jika berada di repositori Debian, mereka tidak akan menggunakan versi 29 di Squeeze, tetapi versi yang lebih rendah yang akan mereka anggap "stabil". Adakah anda faham maksud saya?

      Diasumsikan bahawa setiap kali versi aplikasi baru dilancarkan, bug lama diperbaiki dengannya (selain pilihan baru yang dilaksanakan). Masalahnya dengan Debian ialah mereka harus mempunyai KDE 4.13 di Squeeze, kerana ia adalah versi KDE yang stabil, tetapi mereka tidak dapat, kerana mereka harus menambahkan perpustakaan lain (dalam versi stabil) yang mereka anggap tidak stabil. Bagaimanapun, cukup teka-teki tetapi saya fikir anda mendapat intinya. 😀

      1.    OtakuLogan kata

        Saya gembira mengetahui bahawa kami berdua berkongsi keraguan mengenai keadaan desktop di GNU / Linux, :). Saya mempunyai harapan yang tinggi untuk KDE 5 kerana jika benar-benar modular, Qt dapat memimpin dan membiarkan KDE dan LXQt berkembang dan mengakhiri perpustakaan ganda, kerana walaupun persaingannya bagus, pembahagian sebesar GTK dan Qt ia terlalu banyak keadaan. Dan saya mengatakan bahawa saya menggunakan dan menyukai GTK dengan lebih baik.

        Mengenai apa yang anda katakan, kebergantungan, sebenarnya saya tidak melihat ke luar Debian, walaupun saya fikir Konqueror akan pergi ya atau ya. Tetapi pada topik kedua, walaupun saya setuju bahawa Debian sangat ketinggalan (ini untuk artikel lain walaupun: kami mengatakan bahawa GNU / Linux mempunyai banyak kepelbagaian, tetapi di Distrowatch hanya ada 2 distro yang bebas dan fokus pada desktop : KaOS dan Frugalware, semua yang lain cuba merangkumi segala-galanya dan anda adalah pakar komputer dan anda menggunakan Slackware, Arch, dan lain-lain, atau anda membenarkan bug dengan Ubuntu, OpenSuSE dan lain-lain, atau jalur repositori yang sangat lama dengan CentOS, Debian dan yang lain - yang juga mempunyai pepijatnya, tetapi kurang-. Dan itulah sebabnya saya hampir terpaksa menggunakan Debian), pepijat yang saya pautkan adalah 4 tahun di cawangan KDE yang stabil. Dari versi 4.3.97 hingga pembekuan Debian pada 4.8.4 ada masa untuk memperbaikinya. Dengan cara yang sama seperti beberapa perkara Debian bagi saya, seperti backport dengan kemas kini keselamatan yang lewat, dalam hal ini saya terikat dengan tangan dan kaki: mereka tidak dapat memperbaiki bug kerana tidak ada jawapan rasmi dari KDE dan mereka tidak dapat membuang KDE dari repositori untuk ralat seperti itu ...

        1.    Miguel Mayol Turo kata

          Cuba Manjaro adalah Arch yang serasi, tetapi "untuk manusia" mereka cuba menjadi "ubuntu" Arch. Pilihan lain yang sangat baik adalah Antergos, Arch yang murni, juga dibuat sederhana. Peralihan dari ubuntu / debian tidak begitu trauma seperti yang diandaikan oleh banyak orang. Saya akan mengatakannya walaupun trauma.

          Dan jelas anda boleh mengujinya di mesin maya terlebih dahulu untuk memastikannya seperti ini

          1.    OtakuLogan kata

            Terima kasih atas cadangannya, tetapi saya sudah mencuba Manjaro: ia gagal semasa membuka Liferea, 🙁. Saya akan memerhatikan Antergos.

        2.    elav kata

          Saya ikut cadangan Miguel ... Antergos sangat bagus.

  11.   kik1n kata

    Peraturan Kde dan gnome.

    Perkembangan baru distro baru, persekitaran saya tidak melihat kes. Kerana semasa membuat yang baru, mereka menghasilkan kebaikan dan keburukan mereka, tetapi sejak mereka mula terdapat terlalu banyak masalah / bug.
    Lebih baik mengirimkan pendapat atau penambahbaikan terhadap persekitaran ini dan menggilapnya. Seperti dalam gnome3, buat alat tweak.

  12.   kasimaru kata

    Saya nampak bahawa petunjuk bahawa gnome mempunyai banyak froks agak baik, kerana:
    1. menunjukkan bahawa ada pemaju yang berminat untuk melakukan perkara baru dengannya
    2. yang mempunyai kumpulan pengguna yang sangat pelbagai
    3. bahawa modularitasnya menunjukkan skalabilitas dan fleksibiliti yang baik, sesuatu yang sangat sihat untuk persekitaran bekas desktop

    Pada pendapat saya, gnome melakukan pekerjaan yang sangat baik, saya telah mengikuti mereka selama lebih kurang 14 bulan dalam pengembangan gnome 3.x dan saya telah melihat mock dan konsep yang persekitaran baru tidak sampai atau dipertimbangkan, sebenarnya perkara itu berlaku menarik perhatian saya Baru-baru ini untuk melihat reka bentuk yang sangat serupa antara gnome dan gaya OSX yang baru, jika epal menyalin gnome itu kerana ada sesuatu yang betul.

    Saya juga ingin menekankan bahawa pantheon bukanlah garpu gnome, ia diprogramkan dari awal dalam vala menggunakan toolkit GTK tetapi tanpa menggunakan shell gnome sama sekali, selain menggunakan peluasan granit untuk membuat widget tersuai untuk penggunaan shell pantheon GTK bergumam yang merupakan lib di mana shell gnome didasarkan, yang menariknya ialah pemaju dasar belum menyentuh garis kod gnome atau GTK untuk mengubah sesuatu, ini membolehkan mereka menggunakan relay GTK stabil terkini dan menggunakan granit untuk memiliki ciri penyesuaian mereka, oleh itu saya fikir ia bukan garpu itu sendiri, kerana cangkang pantheon didasarkan pada vala + mutter + GTK (berasal tanpa garpu) dan granit, jadi oleh itu mereka tidak perlu menyesuaikan GTK kerana kesatuan dan pasangan melakukannya tidak ada garpu.

    1.    sputnik kata

      Kawan bahawa Osx menyalin Gnome adalah palsu, gnome menyalin IOS tanpa malu-malu dan Osx juga terinspirasi olehnya. Di sini bapa kanak-kanak itu adalah IOS.

      Mengenai garpu, pertanyaannya adalah: mengapa mereka tidak menggunakan KDE bukan garpu? Bagi saya, kenyataan itu bertentangan dengan apa yang ditunjukkan oleh siaran.

  13.   terbuka kata

    Saya rasa melihat garpu desktop adalah topik yang menarik, tetapi menurut saya penulis salah kerana hanya menjadikannya persaingan untuk melihat siapa yang mempunyai garpu paling sedikit.
    Juga, saya mendapat gambaran bahawa projek seperti Unity, Cinnamon atau Pantheon, bukan sekadar garpu, adalah projek yang lengkap dengan visi yang sangat berbeza dengan shell gnome. Saya bahkan faham bahawa versi Unity seterusnya akan berdasarkan qt, saya ragu bahawa penulis menganggap bahawa ia akan menjadi garpu kde.
    Mengenai situasi desktop Linux, bertentangan dengan apa yang difikirkan oleh kebanyakan orang, saya rasa ia akan melalui situasi yang sangat mengerikan.
    Banyak pilihan, mengambil banyak risiko, berinovasi, mencipta, dan berusaha menyesuaikan diri dengan cabaran baru, peranti sentuh, mudah alih, penumpuan, dll. Selain itu, sebilangan besar lingkungan yang disebutkan dalam artikel ini sangat profesional, dapat digunakan dengan sempurna dan tidak perlu dicemburui dengan apa yang ditawarkan oleh syarikat berjuta-juta dolar dengan sumber daya yang hampir tidak terbatas jika dibandingkan dengan cara terhad yang tersedia untuk projek komuniti ini.
    Saya benar-benar percaya bahawa jurang antara desktop percuma dan proprietari semakin sempit.
    Nampaknya banyak kemajuan telah dicapai dari segi reka bentuk. Kami mula melihat banyak maket yang dibincangkan (dalam banyak kes) secara kolaboratif, dan para pereka mula mengadopsi banyak amalan yang biasa dilakukan oleh pengaturcara flos.
    Saya juga melihat pengagihan tugas yang sihat, di mana pereka berfikir, berbincang dan mengumpulkan ejekan yang kemudian diambil alih oleh pengaturcara. Contoh yang baik dari semua ini adalah semua kerja yang dilakukan oleh para pemula sekolah rendah.

  14.   vicky kata

    Nah, ada cengkerang lain untuk kde (sebagai pengganti plasma) shell bespin misalnya. Mate adalah kesinambungan dari gnome2 (serupa dengan Trinity tetapi dengan perkembangan yang lebih aktif). Pantheon bukan garpu cangkang gnome (ia ditulis dari 0) walaupun menggunakan perpustakaan gnome. Saya juga tidak pasti bahawa perpaduan itu.

    Saya juga fikir ia ada kaitan dengan komuniti di sekitar persekitaran desktop. Kde jauh lebih terbuka, sementara gnome dikendalikan oleh Red Hat

    1.    elav kata

      Ya memang benar, tetapi Bespin adalah Shell untuk KDE, bukan Fork of KDE. Ia hanya kulit cantik yang lain. Pantheon ditulis dari awal, tetapi pada awalnya saya fikir ia berdasarkan GNOME Shell dan Unity seperti itu. Walaupun apa yang mereka semua mempunyai kesamaan, seperti yang anda katakan, adalah mereka menggunakan perpustakaan GNOME, walaupun dalam kes Unity saya tidak tahu apa itu, kerana mereka juga menggunakan Qt ... pula.

  15.   tanpa nama kata

    Saya tidak menggunakan desktop, saya menggunakan pengurus tetingkap (kotak terbuka) dan satu-satunya perkara yang boleh saya katakan ialah saya dapat memasang program gnome tanpa banyak masalah tanpa saya mahu memasang pergantungan gnome. Ini tidak berlaku dengan program kde, dengan kde semuanya sangat gemilang, anda tidak boleh, bahkan tidak mencuba ... dll dan lain-lain, mereka telah meletakkan sistem carian akonadi ke bawah sehingga anda tidak dapat pasang apa sahaja dari kde tanpa membawa barah itu ke sistem anda.
    Kedua-duanya cantik, tetapi minimalis reka bentuk program gnome tidak dapat dipertikaikan
    mereka mempunyai apa yang adil dan apa yang perlu dan jika anda kehilangan sesuatu, hampir semua mempunyai mekanisme pemalam untuk menambah ciri-ciri itu .... hidup saya pernah melihat sintaks seperti ini menonjol dalam semua bahasa ... Saya tidak pernah melihatnya hampir dengan program kde.
    Tanpa basa-basi lagi, saya akan meneruskan kotak terbuka di mana mikro dan ram adalah untuk aplikasi, bukan untuk persekitaran.

  16.   Miguel Mayol Turo kata

    Dan semua ini kerana GNOME ERROR yang serius memutuskan bahawa shell gnome tidak akan serba boleh seperti GNOME 2.

    Saya membaca bahawa walaupun mereka yang menggunakan GNOME 3 sebahagian besarnya menggunakan mod fallback atau klasik. Mereka masih tepat waktu, mengapa tidak GNOME masa depan yang menjadi cinnamonn / Pantheon / Classic tetapi oGNome2 / dll yang lebih disesuaikan? Dengan kata lain, bukannya garpu, ia adalah sambungan atau konfigurasi. Bukankah orang Gnome akan lebih senang kerana mempunyai lebih banyak pemasangan dan pengguna yang lebih berpuas hati?

    Bilakah tablet Gnome dengan Intel SoC? Mereka akan melancarkan 130 model dengan Android, pastinya jika hanya mempunyai DUAL BOOT, ia akan dijual seperti churos. Walaupun terpaksa sedikit lebih mahal untuk membawa SDD 64 atau 128 Gbs

  17.   Konozidus kata

    Secara serius, bagaimana ada orang yang dapat membuat kesimpulan bahawa perisian forking bermaksud lebih buruk daripada tidak melakukan forking?

    Nampaknya pengarang hanya bertujuan untuk memperlekehkan GNOME yang berkaitan dengan desktop lain dengan hujah yang tidak masuk akal. Kerana terbukti bahawa jika seseorang berniat membuat meja yang lebih baik daripada yang ada, dia akan menempa meja yang lebih dekat dengan apa yang dia inginkan, kecuali dia harus mengubah sedikit pun.

    Untuk mengusahakan perisian adalah menyanjungnya, iaitu, walaupun saya tidak tahu yang paling sesuai untuk saya, ia adalah perisian yang paling dekat, yang mempunyai kerja asas terbaik.

    Jelas dalam blog, pengarangnya dapat menulis pendapat mereka apa pun, dan pembaca dapat memberi pendapat kita bahawa ia adalah siaran yang tidak berkualiti, walaupun mereka cuba memaafkannya.

    1.    elav kata

      Saya # @ $ # @% dalam semua perkara yang bergerak, orang lain yang tidak faham .. Semasa saya mengatakan bahawa GNOME buruk kerana mempunyai banyak garpu? Semasa saya mengatakannya, di manakah terdapat dalam artikel itu?

      Sayang sekali bahawa mereka menghabiskan waktunya untuk mengomentari hanya untuk mengatakan bahawa mereka tidak menyukai jawatan itu, dan sayang sekali bahawa mereka tidak mempunyai penghormatan minimum dengan tidak menilai masa yang dihabiskan oleh "seseorang yang menulis" sama ada ia adalah artikel yang mereka suka atau tidak. Sila tinggalkan URL anda, saya ingin melihat kualitinya. 😉

      1.    hari kata

        Artikelnya sangat bagus, ia membuka kontroversi, masalahnya adalah bahawa beberapa pengguna Linux sangat tertutup dan jika anda menyentuh sesuatu yang mereka sukai, mereka mula membuang segala-galanya terhadap semua yang dikemukakan, atau dengan segera mereka mengatakan siaran ini tidak berguna kerana saya tidak setuju, saya tidak faham dengan cara itu beberapa orang tidak tahu bagaimana untuk berdebat dan bahawa kita semua tidak menyukai perkara yang sama, sesuatu yang sering saya lihat kebelakangan ini, ada baiknya anda menerima pendapat yang berbeza, anda boleh sentiasa mendapat sesuatu yang baik dari segalanya. Tetapi bagus 🙁

      2.    Konozidus kata

        Bilakah saya mengatakan bahawa GNOME buruk kerana mempunyai banyak garpu? Semasa saya mengatakannya, di manakah terdapat dalam artikel itu?

        «Semuanya adalah masalah rasa, tetapi ada petunjuk yang dapat membantu kita mengetahui sejauh mana Persekitaran Desktop baik, atau memuaskan penggunanya. Apakah petunjuk itu? Sangat mudah: Daripada Persekitaran Desktop GNU / Linux, berapa banyak yang memerlukan garpu (atau garpu) untuk menyenangkan pengguna mereka? »
        Perenggan ini dengan jelas mengatakan betapa baiknya desktop, jika anda tidak mempunyai garpu, itu adalah petunjuk.

        "Desktop yang memiliki garpu terbanyak (dan bukan itu sebabnya buruk, tapi hei, ada yang memberitahu kita), GNOME."
        Adakah ada yang memberitahu kita?

        "Tetapi saya percaya bahawa ini boleh menjadi meter"
        Termasuk ke garpu.

        Dan anda mengatakan bahawa saya belum memahaminya, kerana nampaknya logik bagi saya untuk membuat kesimpulan bahawa anda menganggapnya buruk kerana mempunyai banyak garpu, saya bukan satu-satunya yang memikirkannya, mungkin itu yang anda miliki diluahkan.

        Pada perenggan kedua anda katakan, ya, saya menghabiskan masa untuk mengatakan bahawa saya tidak menyukai siaran itu, dan saya menerangkan mengapa, kerana menurut saya, anda membuat kesimpulan yang salah dari sekeping maklumat untuk membuatnya bertepatan dengan maklumat peribadi anda selera, dan nampaknya Posting ini merendahkan tahap umum blog, tetapi saya tidak pernah menghormati, hanya jika anda tidak berminat dengan maklum balas, maka abaikan saja, atau apa sahaja yang anda mahukan, dan akhirnya, saya tidak menulis di blog mana pun untuk meninggalkan URL apa pun kepada anda, ya Masalahnya ialah anda hanya mahukan komen dari blogger lain, setelah menyatakannya dan menyelamatkan saya menulis komen.

  18.   juansantiago kata

    Garpu tidak selalu disebabkan oleh kehilangan, berkali-kali ia disebabkan oleh lebihan, seperti dalam hal pasangan dengan gnome, jika anda menjelaskan bahawa banyak dari kita adalah pengguna jodoh kerana kita menyukai gnome2, tetapi bukan hanya itu, ia mengenai kesederhanaan dan penggunaan sumber, Sekiranya jodoh menjadi lebih kompleks dari masa ke masa, ramai di antara kita akan memikirkan garpu atau menggunakan xface (saya adalah pengguna jodoh dan xface) Dan di sisi lain, hipotesis kde garpu memberi saya bahawa ia tidak akan pernah berdasarkan pada menambahkan sesuatu padanya, lebih baik itu adalah pemangkasan yang luar biasa untuk kembali ke kde tahun yang lalu, tanpa perlu menghabiskan berjam-jam mengkonfigurasi dan memotong setelah memasangnya sehingga tidak memerlukan 4gm ram, atau mesin dengan 1gb ram dapat bergerak.

  19.   Foerulez kata

    Oleh itu, dengan rendah hati pendapat saya adalah bahawa, kelebihan kebebasan memilih antara persekitaran desktop dan garpu inilah yang membuat komuniti Gnu / Linux menakut-nakutkan pengguna baru ... Terutama kerana melihat komen di sini, dilihat bahawa banyak daripada anda mempunyai pengetahuan yang tinggi mengenainya dan mereka tahu bagaimana mempertahankan pandangan mereka dengan sangat baik. Tetapi bagaimana dengan pengguna baru? Itu, yang seharusnya menjadi titik sasaran masyarakat, melihat begitu banyak pengedaran dengan begitu banyak persekitaran, tidakkah anda fikir mereka akan menyerah dan selamat tinggal?

    Saya pengguna Windows, saya telah mencuba banyak distro (Ubuntu, Fedora, Mint, OpenSuse) dan walaupun tidak begitu menuntut dengan persekitaran, mereka tidak pernah memberi saya kepuasan 100% saya tidak tahu mengapa ... Windows menawarkan satu desktop, yang boleh samar-samar disesuaikan, tetapi jika anda bertanya kepada saya yang telah menjadi kunci kedua Windows dan OSX ... Bayangkan 2 sistem operasi ini dengan kebebasan sebanyak GNU / Linux, dengan beratus-ratus persekitaran desktop, dan lebih banyak lagi varian atau pengedarannya ... Mereka akan menjadi kegagalan total. Saya berpendapat bahawa kebebasan dalam perisian sumber bebas dan terbuka mempunyai banyak perkara yang lain, berikut adalah bukti daripadanya.

    1.    Foerulez kata

      Terhadap*

  20.   Cristianhcd kata

    desktop terbaik saya ialah windows, betapa malasnya gnome, yang menjadi kegemaran saya, dalam setiap versi "revolusi" adalah untuk mengguna pakai anda dengan eyecandy baru

    Saya adalah salah satu daripada mereka yang mencubanya dan memberikan masa gnome3, dan akhirnya saya membiasakannya dan memahaminya, tetapi dalam setiap versi semuanya menjadi sial ... pasti meminta tema-tema tersebut sekurang-kurangnya serasi

    1.    mat1986 kata

      Semasa memulakan Linux, saya memulakan dengan Ubuntu (era Unity), dan perkara pertama yang saya lakukan ialah memasang Shell GNOME, kerana ia kelihatan bagus dan berfungsi. Tetapi semua itu hancur ketika saya mengetahui bahawa ia dapat digunakan setelah menambahkan seribu peluasan dan tema mewah, kerana secara lalai ia menghebohkan. Kemudian saya menggunakan eOS: bagus, tema elegan, saya tidak mempunyai banyak rungutan dengannya ... kecuali bahawa saya tidak dapat meletakkan ikon di desktop. Saya kembali ke Ubuntu, tetapi sekarang dengan XFCE: berfungsi, tetapi ternyata menjadi chimera OS, jadi saya berpindah ke Linux Mint XFCE. Akhirnya OS berfungsi dan mesra ... sehingga saya digigit oleh bug "distrohopping": Manjaro XFCE untuk tiket. Perkara yang baik mengenai Persekitaran Desktop ini dengan kehebatan Pacman, sehingga saya berpindah ke KDE. Sekarang saya menggunakan Bridge Linux KDE adalah semua yang saya cari, saya jatuh cinta dengan KDE dan reka bentuknya - lebih profesional daripada XFCE atau GNOME Shell pada pendapat saya.

      Kesimpulannya, seperti yang dinyatakan dalam artikel, DE terbaik adalah yang sesuai dengan apa yang anda cari: jika anda mahukan fungsi dan / atau produktiviti, XFCE. Sekiranya anda sekolah lama, GNOME 2.x dan garpu mereka. Sekiranya anda berani, GNOME Shell. Sekiranya anda mahukan desktop profesional yang boleh anda tunjukkan kepada rakan anda, KDE.

      1.    Cristianhcd kata

        Saya dapati bahawa kde adalah persekitaran terbaik, tetapi tidak mungkin saya menyukainya ... Saya bahkan menganggap bahawa distro yang paling indah adalah KaOS dan mandriva terbuka [pewaris mandriva dan rosa -mageia adalah lelucon-, yang jauh dari "tuneo" lebih spektakuler ke kde4]

        Bagaimanapun, untuk memuat turun lebih banyak distro [dan bertarung dengan mereka] telah dikatakan: ketawa, Ubuntu gnome mengejutkan saya kerana ia berfungsi lebih baik daripada Ubuntu, tetapi pada masa yang sama, saya kecewa, LTS tidak, ia mempunyai bulan untuk menjadi stabil seperti 12.04 dari mana eOS = D keluar

  21.   adeplus kata

    Ya, gnome mempunyai garpu yang paling banyak. Tetapi mereka semua bergantung kepadanya. Ke mana sahaja dia pergi, mereka mesti mengikutinya. Nampaknya tidak baik atau buruk bagi saya, memang ia logik bagi saya. Bagi saya, peminat gnome, lompatan ke gnome3, dengan gnome-shellnya, sangat bagus: Saya telah mengetahui perkara lain. Dan mereka juga hebat.

    Tetapi gnome3 mengikut caranya sendiri, dan bukan pengguna biasa. Red Hat mahukan desktop tertentu dan itu adalah hak anda. Yang lain menginginkannya, dan mereka juga memilikinya.

    Menggunakan istilah yang samar-samar akan menarik perhatian Savonarolas yang bertugas, dan saya juga suka membaca cercaan mereka yang menyamar sebagai "alasan." Hari ini saya konformis dan berdamai. Adakah saya sakit : hlm

  22.   terbuka kata

    Mungkin untuk menjelaskan masalah sama ada pantheon adalah garpu cangkang gnome atau tidak, anda harus mendengar apa yang dikatakan oleh pemaju: http://elementaryos.org/journal/5-myths-about-elementary

    «Elementary tidak pernah menggunakan GNOME Shell, dan pengalaman pengguna antara keduanya sangat berbeza. Kerana kerja di Pantheon berlaku pada masa yang sama ketika GNOME mengembangkan GNOME Shell, banyak orang nampaknya berpendapat bahawa Pantheon sebenarnya adalah garpu atau dibina dari GNOME Shell. "
    «… Banyak orang berpendapat bahawa kita telah menggunakan Shell GNOME dan / atau Mutter untuk DE Pantheon atau Gala pengurus tingkap kita. Tidak betul (periksa sumbernya sendiri) »

    Saya yakin sekiranya bercakap dengan pembangun 'garpu' yang lain, jawapannya juga sangat menarik

  23.   Shupacabra kata

    Bukannya gnome3 itu buruk, tidak dapat digunakan, secara tidak sengaja pada hari-hari lain saya menjumpai Ubuntu 12.04, betapa senangnya Nautilus, alhamdulillah ada banyak alternatif untuk menyingkirkan yang buruk, hiduplah alternatifnya

  24.   valdo kata

    Tidak ada tempat dalam artikel yang saya baca bahawa gnome adalah DE yang buruk atau yang lain lebih baik.
    Menurut saya, persoalan utamanya ialah adakah beberapa kemungkinan penyesuaian shell gnome menyebabkan pembentukan garpu yang terkenal.
    Saya secara peribadi percaya bahawa memang begitu. Perubahan dari gnome 2 ke versi 3 meninggalkan banyak rasa tidak puas hati di kalangan pengguna dan lebih-lebih lagi dengan gnome shell.
    Tentunya shell gnome dapat disesuaikan seperti yang dikehendaki menggunakan gsetting atau dengan mengedit fail * .css, * .js dan * .xml dari tema tetapi ini terlalu rumit bagi kebanyakan pengguna dan alat gnome-tweak tidak mencukupi. .
    Dalam tinjauan dari Januari tahun ini, saya membaca bahawa 18% pengguna menggunakan gnomes dan 17% menggunakan garpu mereka.
    Sekiranya demikian, mestilah untuk sesuatu dan mengikut apa yang dapat dibaca di forum yang berlainan, bahawa kerentanan tertentu dari gnome-shell ada hubungannya dengannya. walaupun itu bukan satu-satunya alasan.

    1.    elav kata

      Salam Maria suci .. seseorang yang memahami saya .. Terima kasih 😀

  25.   Gila pada usemoslinux kata

    GNOME

  26.   TheGuillox kata

    artikel menarik ... Saya tidak pernah memikirkan jumlah garpu yang dimiliki oleh gnome.

    petikan dari gnome 2 ke gnome 3 adalah kekacauan dan meninggalkan kekosongan besar ... bahawa xfce dan kde hanya dapat menempati sebahagian (tidak semua orang suka), saya rasa itu adalah penjelasan terbaik untuk kewujudan begitu banyak garpu di gnome . Saya adalah contoh yang jelas, ketika saya kehabisan gnome 2, saya mencuba kde, xfce dan lxde. Saya akhirnya menggunakan lxde untuk sementara waktu, kerana desktop yang lain tidak meyakinkan saya, akhir-akhir ini saya menghabiskan masa saya untuk mengelilingi garpu gnome
    Mengatakan bahawa kde atau xfce lebih baik atau unggul hanya kerana mereka tidak mempunyai garpu sepertinya tidak begitu tepat bagi saya.

  27.   kelapan kata

    Ini bermula dari anggapan "semakin banyak garpu semakin buruk desktop", mungkin jika kita mengambil pemboleh ubah lain, hasil yang berbeza dapat dicapai.
    Petunjuk yang lebih buruk atau lebih baik adalah kesilapan yang ada pada setiap desktop kerana jika kita menggunakan desktop kerana ia tidak ada modifikasi (sukar di Linux sendiri) tidak akan ada alasan untuk membuat garpu, kerana saya setuju dengan anda, ini dibuat untuk menyesuaikannya dan Pemperibadian tidak menjadikannya lebih baik atau lebih buruk hanya berbeza atau "kurang disesuaikan."
    Ini pendapat yang saya lebih suka KDE.

  28.   genomor kata

    Mustahil untuk tidak memberikan pendapat haha. Saya kembali ke komen sebelumnya kepada mereka yang sudah saya baca: artikel itu buruk kerana tidak menyiasat sebab-sebab mengapa orang membuat garpu. Tetapi ia pasti berguna kerana ia membuka sudut pandang yang baik untuk terus membincangkan kualiti projek tertentu.

    Pada pandangan saya, banyak garpu adalah produk "bagaimana melaksanakan fungsi." Sebagai contoh, secara visual GNU / Emacs dan XEmacs sama, anda sebenarnya boleh memasang sambungan yang sama, perbezaan sebenarnya adalah pada "tulang", yang berlaku dengan Gnome dan Unity misalnya. Sebaliknya, kadang-kadang pengguna mengambil program FLOSS dan membuat garpu untuk mengawal perkembangannya atau menyesuaikannya dengan cara mereka sendiri, tanpa harus mengetahui sama ada "tampalan itu diterima atau tidak" dan saya melihat banyak dari itu di Cinnamon.

    Akhirnya, sekumpulan pengguna lain membuat "garpu pada skala yang lebih kecil" tepat kerana perisian asalnya sangat bagus. Sebagai contoh, saya menggunakan DWM sebagai antara muka grafik, saya fikir perisian standardnya sangat baik, tetapi saya menambah tambalan saya sendiri dan tambahan yang tepat kerana "Saya rasa hanya saya menggunakannya" dan saya jarang menyelaraskan DWM saya dengan yang rasmi. Anda dapat melihat bahawa di github atau rangkaian serupa yang lain terdapat banyak garpu yang dibuat seperti ini, memang benar, mereka adalah garpu dari projek yang lebih kecil tetapi mengapa sekumpulan pengguna tidak melakukan perkara yang sama dengan sesuatu yang lebih besar?

    Seperti yang anda lihat, ada banyak lagi yang perlu ditulis dalam artikel ini. Salam.

    1.    John kata

      Elav. Jangan buang masa dengan orang yang hanya mengkritik. Bezakan kritikan konstruktif daripada kritikan yang hanya dibuat untuk menyentuh bola. Perkara terbaik yang boleh anda lakukan ialah mengabaikan mereka. Justru itulah yang paling mengganggu mereka kerana ia adalah kebalikan dari apa yang mereka mahukan. Di bandar saya kata mereka. Apa yang tidak tinggalkan, tinggalkanlah.

bool(benar)